kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR13.904
  • SUN102,00 -0,22%
  • EMAS614.076 -0,49%
  • RD.SAHAM 0.66%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Link Net agresif menjaring pelanggan baru

Selasa, 27 Maret 2018 / 12:38 WIB

Link Net agresif menjaring pelanggan baru
ILUSTRASI. Link Net

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Link Net Tbk semakin agresif mengembangkan jaringan. Tahun ini, mereka menargetkan bisa memperluas cakupan jaringan ke 180.000 rumah terkoneksi internet atawa home passed.

Joel Ellis, Head of Investor Relations Link Net mengungkapkan, pihaknya optimistis bisa meningkatkan pendapatan karena pengalaman perusahaan yang konsisten mencatatkan pertumbuhan dua digit saban tahun.

"Bisnis broadband Link Net memiliki pengalaman pertumbuhan double digit, baik pendapatan maupun laba setiap tahunnya, sejak perusahaan melantai di bursa pada tahun 2014," ungkapnya kepada KONTAN, Senin (26/3).

Joel menjelaskan, sepanjang tahun lalu, perusahaan berkode saham LINK di Bursa Efek Indonesia (BEI) itu sudah memperluas cakupan jaringan ke 174.000 rumah atau meningkat sekitar 13,7% dibandingkan dengan tahun 2016 yang hanya mencapai angka 153.000 rumah terkoneksi internet.

Tahun ini, Link Net memproyeksikan bisa menjangkau hingga 180.000 home passed. Hingga saat ini, Link Net memiliki 570.000 pelanggan yang sekitar 98%-nya merupakan pelanggan bundling (TV kabel dan layanan internet broadband).

Menurut Joel, penetrasi broadband dengan kecepatan tinggi di Indonesia masih lebih rendah jika dibandingkan dengan negara-negara berkembang lainnya di Asia.

"Misalnya, hanya 3% populasi di Indonesia yang mempunyai akses terhadap kecepatan di atas 1 Mbps. Sehingga, saya menduga permintaan broadband di Indonesia akan meningkat dari tahun ke tahun," sebutnya.

Sebagai gambaran, sepanjang tahun 2017 lalu, Link Net menargetkan bisa mencapai 120.000-150.000 home passed. Joel mengungkapkan, perolehan Link bahkan melebihi target yang mencapai 174.000 pelanggan rumah terkoneksi internet pada tahun lalu.

Sementara dari sisi average revenue per user (ARPU), sepanjang tahun 2017 lalu perusahaan ini mencatatkan pencapaian Rp 421.000.  Untuk tahun ini, manajemen LINK tidak memiliki target angka ARPU yang ingin dicapai secara pasti. Yang jelas, "Saya memprediksi posisi ARPU akan tetap kuat di atas Rp 400.000 di tahun 2018," klaimnya.

Untuk mencapai target tersebut, perusahaan ini bakal melakukan investasi melalui pengembangan jaringan dan layanan kepada pelanggan. "Kami juga masih berupaya menyediakan beberapa pilihan untuk menambah jumlah pelanggan, sekaligus memberikan nilai tambah pada layanan yang kami berikan," ujar Joe.

LINK mengalokasikan anggaran belanja modal atau capital expenditure senilai Rp 1 triliun hingga Rp 2 triliun untuk pengembangan bisnis sepanjang tahun ini.

Menyoal persaingan bisnis, Joel melihat saat ini masih dalam taraf wajar. Untuk menghadapi kompetisi dalam bisnis broadband, Link Net akan berinvestasi dalam rangkaian produk, jaringan, dan pelanggan. Adapun beberapa kota yang mereka garap buat ekspansi adalah Jakarta, Surabaya, dan Bandung.


Reporter: Klaudia Molasiarani
Editor: Sofyan Hidayat

INDUSTRI INTERNET

Komentar
TERBARU
KONTAN TV
Hotel Santika Premiere Slipi Jakarta
14 May 2018
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy
Close [X]
×