kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR13.923
  • SUN98,38 -0,17%
  • EMAS611.050 0,00%
  • RD.SAHAM 0.66%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Strategi Yuasa jadi penguasa pasar aki otomotif

Jumat, 18 Agustus 2017 / 15:56 WIB

Strategi Yuasa jadi penguasa pasar aki otomotif

KONTAN.CO.ID - Melihat bisnis otomotif yang stagnan tak membuat pelaku industri komponen kehilangan akal. PT Santi Yoga, distributor utama aki Yuasa ingin menguasai pangsa pasar aki otomotif nasional.

Agustono Santoso, Automotive Battery Departemen Head PT Santi Yoga mengakui dalam semester I-2017 ini kondisi industri otomotif baik sepeda motor maupun mobil stagnan. Akan tetapi kebutuhan aki menurutnya masih tetap dibutuhkan.

"Awal tahun orang memang saving money tetapi kita tunggu momentum akhir tahun biasanya penggantian aki terjadi," kata Agustono kepada KONTAN, Jumat (18/8).

Menurutnya, usia aki sekarang biasa diganti tiap setahun. Lebih rendah dibanding beberapa tahun lalu penggantiannya bisa sampai tiap tiga tahun. "Untuk itu kami masih terus berusaha untuk jadi market leader di pasar aki otomotif nasional," katanya.

Menurutnya penjualan aki Yuasa untuk mobil bisa mencapai 1 juta unit per tahun. Sedangkan untuk sepeda motor mencapai 4,5 juta unit per tahun. Dengan jumlah tersebut market share aki Yuasa untuk roda dua sekarang mencapai 30%-35% sedangkan untuk mobil mencapai20%-25%. "Sekarang maunya tentu ke arah 50%," tuturnya.

Oleh karena itu, Yuasa akan punya strategi. Salah satunya melengkapi tiap produk. Misalnya tahun ini, perusahaan yang punya pabrik di Tangerang ini menambah tiga varian baterai untuk kebutuhan sepeda motor berkapasitas mesin besar. Sehingga saat ini ada delapan varian untuk sepeda motor kapasitas 600 cc ke atas.

"Baru ada satu yang diproduksi lokal, sisanya kita masih impor. Bila jumlah kebutuhan makin banyak tidak tutup kemungkinan diproduksi lokal," kata Agustono.

Sedangkan untuk aki untuk mobil atau motor listrik menurutnya belum dijual di Indonesia. Menurutnya perlu ada infrastruktur yang baik baru bisa kendaraan listrik masuk ke Indonesia.

"Di luar negeri kami sudah ada. Tapi bila demand sudah tinggi di Indonesia mungkin kita impor dulu," kata Agustono.

Sedangkan untuk harga jual, menurutnya konsumen aki sangat sensitif terhadap harga. Namun tahun ini perusahaan terpaksa harus menaikan harga aki sebesar 5%-10% untuk segala tipe jenis aki karena harga bahan baku timah yang naik.

Tahun lalu, Yuasa mengklaim belum menaikan harga. Selain itu untuk ke pasar digital, perusahaan sudah menjual aki baterei lewat kerjasama dengan e-commerce seperti, Blibli, Tokopedia dan Bukalapak.


Reporter: Eldo Christoffel Rafael
Editor: Dessy Rosalina

OTOMOTIF

Tag
Komentar
TERBARU
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0011 || diagnostic_api_kanan = 0.0397 || diagnostic_web = 0.2209

Close [X]
×