kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45863,16   -14,36   -1.64%
  • EMAS920.000 -0,86%
  • RD.SAHAM -0.50%
  • RD.CAMPURAN -0.07%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga pertalite naik, konsumen serbu premium


Rabu, 11 April 2018 / 11:20 WIB
Harga pertalite naik, konsumen serbu premium

Reporter: Febrina Ratna Iskana | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Pertamina menilai, sejak kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) jenis pertalite dari Rp 7.600 per liter menjadi Rp 7.800 per liter 24 Maret 2018 lalu, masyarakat kembali membeli premium.

Direktur Pemasaran Korporat dan Ritel Pertamina, M. Iskandar mengatakan, memang ada sebagian masyarakat yang beralih menggunakan ke premium ketika harga pertalite naik. Masalahnya, banyak Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) sudah mengganti nozzle stasiun pengisian bahan bakar umum (SPBU) dari premium ke pertalite. "Mereka sudah tidak menjual Premium karena tangki BBM sudah diganti dari premium ke pertalite," ujar Iskandar, Selasa (10/4).


Dengan peralihan konsumsi masyarakat ke premium, pola distribusi Pertamina menjadi terganggu. Makanya, BUMN ini baru mengirim premium ketika pasokannya sudah habis di SPBU.

Menurut Iskandar, selisih pertalite dan premium kini semakin melebar. Pertamina berupaya memenuni pasokan premium. "Pak Menteri ESDM dalam kunjungan ke Jawa Timur bilang, dipasok empat hari sekali. Perilakunya memang seperti itu. Dulu berganti ke Pertalite, sekarang naik lagi (premiumnya)," ujarnya.

Gara-gara itu. Iskandar menyatakan, Pertamina sempat disebut-sebut menahan pasokan premium. Menurutnya, saat ini pasokan premium sudah aman. "Akhirnya seolah-olah dijatah itu yang jadi masalah. Sekarang evaluasi semua," imbuhnya.

Sayangnya, Iskandar belum memonitor penambahan pasokan Premium di beberapa daerah lantaran adanya lonjakan permintaan.

Meski terus memperbaiki jalur distribusi dan menambah pasokan premium, Iskandar bilang, Pertamina berusaha agar masyarakat tetap menggunakan pertalite.

Caranya dengan memberikan hadiah langsung. Cara itu cukup efektif menarik konsumen menggunakan pertalite. "Terbukti yang ketat sekarang malah Pertamax," kata Iskandar.

Pada kuartal I-2018, porsi penggunaan premium hanya tinggal 27% di seluruh Indonesia, adapun pertalite sekitar 50% sementara sisanya 23% merupakan konsumsi seri.

Direktur Jenderal Minyak dan Gas Bumi Kementerian ESDM Djoko Siswanto menerangkan, penggunaan remium hingga 27 Maret 2018 di wilayah Jawa-Madura-Bali hanya sekitar 1,546 kiloliter (kl). Sementara konsumsi Premium pada Januari-Maret 2017 lalu sebesar 774.435 kl atau turun sebesar 771.655 kl.

Penggunaan Premium wilayah non Jawa Madura dan Bali pada periode Januari hingga 27 Maret 2018 sekitar 2,03 juta kl.

Sementara realisasi penggunaan premium pada Januari-Maret 2017 sekitar 1,32 juta kl atau ada penurunan konsumsi sebesar 707.855 kl. "Tahun 2018 sampai 27 Maret cuma separuhnya, non Jawa Madura dan 35%," katanya.

Dengan realisasi konsumsi premium seperti itu, Djoko menyanggah jika terjadi kelangkaan Premium di banyak lokasi. Menurutnya, hingga saat ini, pasokan premium masih mencukupi.

"Cuma saat ini memang ada gangguan distribusi premium. Sementara saat ini banyak masyarakat yang kembali lagi beralih ke premium ketika harga Pertalite naik," ungkap dia.

Sebelumnya, malah Badan Pengatur Hilir Minyak dan Gas Bumi (BPH Migas) menilai, kelangkaan Premium lantaran SPBU Pertamina yang mengganti nozzle dari Premium ke Pertalite. Hal ini terkesan ada pemaksaan terhadap konsumsi pertalite, alias bukan melalui edukasi agar beralih konsumsi pertalite.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Panduan Cepat Maximizing Leadership Supply Chain Management on Procurement Economies of Scale

[X]
×