| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.473
  • SUN97,14 0,42%
  • EMAS600.960 -0,17%
  • RD.SAHAM 0.66%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Standar pelayanan dan investasi perlu ditingkatkan di Kawasan Ekonomi Khusus (KEK)

Kamis, 12 Juli 2018 / 16:56 WIB

Standar pelayanan dan investasi perlu ditingkatkan di Kawasan Ekonomi Khusus (KEK)
ILUSTRASI. Workshop standar pelayanan dan investasi di KEK

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia bekerja sama dengan Dewan Nasional Kawasan Ekonomi Khusus (Denas KEK) RI mendorong pengembangan standar pelayanan dan investasi di Kawasan Ekonomi Khusus (KEK).

Sanny Iskandar, Wakil Ketua Umum Kadin Bidang Pengembangan Kawasan Ekonomi mengatakan, kemampuan Badan Usaha Pengelola KEK perlu ditingkatkan dalam menarik dan mengelola investasi dengan cara mendorong percepatan implementasi service level.

Hal ini bisa dilakukan melalui lima aspek, yaitu manajemen dan layanan, infrastruktur dan utilitas, pengendalian dampak dan pengelolaan lingkungan, harmonisasi hubungan dan pemberdayaan masyarakat serta kemampuan untuk mencari partner strategis dan investor.

"Kami harapkan pengembangan standar pelayanan ini bisa diimplementasikan dalam langkah teknis sehingga melalui tata kelola KEK yang baik mampu meningkatkan daya saing," ujarnya dalam siaran pers, Kamis (12/7).

Seperti diketahui, saat ini pemerintah telah menetapkan 12 KEK di Indonesia. Empat diantaranya sudah beroperasi yakni Sei Mangkei, Tanjung Lesung, Palu dan Mandalika. Sementara delapan lainnya yakni Bitung, Morotai, Tanjung Api-Api, Maloy Batuta Trans Kalimantan, Tanjung Kelayang, Arun Lhokseumawe dan Galang Batang ditargetkan akan beroperasi dalam waktu dekat 2018-2019.

Denas KEK menilai saat ini terdapat beberapa tantangan yang dihadapi dalam pengembangan KEK, antara lain mengenai pembiayaan pembangunan dan investasi di KEK.

"Kami mengharapkan agar perbankan bisa ikut berperan dalam pembiayaan investasi di KEK, kita juga akan menggandeng kerjasama dengan dunia usaha nasional atau asing untuk ikut dalam pengembangan KEK," tambah Enoh Suharto Pranoto, Sekretaris Denas KEK .

Ia juga mengungkapkan yang menjadi tantangan lainnnya adalah fasilitas perpajakan, kepabeanan dan cukai. Dalam hal ini, belum adanya kepastian besaran dan lamanya tax holiday kepada para investor, serta mekanisme dan prosedur untuk mendapatkan fasilitas yang masih kompleks.

"Saat ini yang diperlukan adalah fasilitas fiskal, karena fasilitas yang sifatnya non fiskal sudah relatif cukup baik," lanjutnya.

Dirinya juga berharap agar KEK didukung dengan konektivitas infrastruktur yang baik dengan pelabuhan, bandara, jalan tol yang saat ini pembangunannya tengah gencar dibangun, begitu pula dengan saluran penyediaan air, listrik dan gas.


Reporter: Andy Dwijayanto
Editor: Sanny Cicilia

PROYEK INFRASTRUKTUR

TERBARU
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0007 || diagnostic_api_kanan = 0.0440 || diagnostic_web = 0.2282

×