kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45974,33   -17,61   -1.78%
  • EMAS991.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

AP II gandeng GMR Airports untuk kembangkan Bandara Kualanamu, ini kata pengamat


Selasa, 07 Desember 2021 / 15:53 WIB
AP II gandeng GMR Airports untuk kembangkan Bandara Kualanamu, ini kata pengamat
ILUSTRASI. Suasana Bandara Kualanamu, Deli Serdang, Sumatera Utara, Jumat (3/12/2021). ANTARA FOTO/Fransisco Carolio/Lmo/nym.


Reporter: Tendi Mahadi | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pengamat Penerbangan Alvin Lie menilai kerja sama kemitraan strategis PT Angkasa Pura II (Persero) dengan GMR Airports Consortium untuk pengelolaan Bandar Udara Internasional Kualanamu adalah bentuk optimalisasi aset. 

Kerja sama dengan skema Build Operate Transfer (BOT) ini pun tidak ada hubungannya dengan kedaulatan negara. "Jadi tidak ada kewenangan negara yang didelegasikan ke swasta (pengelola bandara)," kata Alvin Lie dalam keterangannya, Selasa (7/12)

Ia menjelaskan bahwa dalam pengelolaan bandara tersebut yang didapat dari sisi negara adalah penggunaan pelayanan navigasi AirNav Indonesia oleh pesawat yang melintas di langit Tanah Air. Adapun dari sisi bisnis didapat dari penggunaan pelayanan dan infrastruktur di bandara itu sendiri melalui AP II 

"Jadi pendapatan dari pengelolaan bandara ini ada dua sisi, sisi udara dan sisi darat. Fungsi bandara pun ada dua, yaitu fungsi pemerintahan dan fungsi pengusahaan," ujarnya.

Baca Juga: PT PII beri penjaminan pemerintah pada proyek KPBU Jembatan Callender Hamilton

Pada aktivitas pengelolaan bandara tidak semua pengusahaannya berada di bawah kendali pengelola bandara. Aktivitas yang masuk dalam aspek pemerintahan akan berada di bawah pengawasan dan tanggung jawab otoritas bandara.

Fungsi pemerintahan yang dilaksanakan oleh pemerintah antara lain seperti urusan imigrasi, karantina, bea cukai dan sebagainya. Aktivitas tersebut tidak diserahkan kepada siapapun termasuk kepada AP II, selain hanya kepada pemerintah sendiri. "Jadi pengelola bandara itu hanya sebatas mengkoordinir dari sisi pengusahaannya saja," kata Alvin.

Meski begitu, dalam fungsi pengusahaan tersebut hanya berlaku sebatas pada seputar aspek bisnis. Jika di dalam fungsi pengusahaan dan bisnis mengandung aspek pemerintahan, maka AP II tidak berhak mengalihkan izinnya ke pihak lain dalam hal ini swasta.

"Yang dikerjasamakan dalam skema BOT adalah sebatas aspek bisnis, pengelolaan bandara, infrastruktur dan lain sebagainya yang tidak berhubungan dengan fungsi pemerintahan. Pengelola bandara ini pun tidak berwenang mengeluarkan izin rute," ujar dia.

Baca Juga: DHL Express luncurkan Yellow Boat untuk perkuat layanan Batam-Singapura

Artinya, kendali pengelolaan bandara tetap berada di bawah pemerintah. Oleh karena itu tidak perlu ada yang dikhawatirkan secara berlebihan dalam kerja sama strategis dengan skema BOT ini.

Justru kerja sama strategis ini cukup menguntungkan bagi AP II dari segi kebutuhan modal, pembangunan infrastruktur, peningkatan trafik, serta transfer ilmu pengetahuan. "Inilah yang dinamakan strategic partnership dan joint venture. Kerja sama ini tidak hanya membawa modal, tapi juga membawa teknologi dan pasar," kata Alvin.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Financial Modeling & Corporate Valuation Fundamental Supply Chain Planner Development Program (SCPDP)

[X]
×