kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45882,93   -5,57   -0.63%
  • EMAS933.000 -0,43%
  • RD.SAHAM -0.64%
  • RD.CAMPURAN -0.17%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Peternak rakyat mandiri menuntut Kementan benahi sengkarut perunggasan dalam negeri


Selasa, 04 Mei 2021 / 15:55 WIB
Peternak rakyat mandiri menuntut Kementan benahi sengkarut perunggasan dalam negeri
ILUSTRASI. Seorang peternak. KONTAN/Baihaki

Reporter: Handoyo | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Peternak unggas rakyat yang tergabung dalam PPRN (Paguyuban Peternak Rakyat Nusantara), meminta Kementerian Pertanian RI (Kementan) untuk segera memperbaiki sengkarut persoalan unggas yang tidak kunjung usai. 

Saat sarana pokok produksi seperti pakan, DOC (Day Old Chicken) dan lainnya sangat tinggi. Di sisi lain, harga jual ayam broiler dan telur cenderung murah. Kondisi itu yang menyebabkan Peternak rakyat mengalami kerugian yang sangat besar. Sejak tahun 2018 hingga 2020 ribuan peternak mengalami kerugian dengan taksiran Rp 5,4 triliun.

“Kementan membiarkan peternak rakyat bangkrut dan membiarkan para integrator semakin jaya,” ungkap Ketua PPRN, Alvino Antonio dalam siaran persnya, Selasa (4/5).

Baca Juga: Impor daging ayam akan mendatangkan efek domino yang negatif untuk jangka panjang

Alvino mengungkapkan, Kementan kerap kali berpihak pada integrator raksasa perunggasan. Faktanya, baru-baru ini Kementan memangkas 20,5 juta ekor DOC Final Stocks dengan dalih menjaga kestabilan harga perunggasan. Bahkan, Kementan menargetkan memusnahkan 288 juta DOC tahun ini. Akibatnya akan terjadi kelangkaan DOC dan ratusan peternak unggas terancam tidak mendapatkan DOC. 

“Kondisi kami semakin tertekan. Harga DOC pasti naik. Para integrator raksasa pasti memprioritaskan Internal Farm dan kemitraannya,” ungkap Alvino.

Padahal, lanjut Alvino, Peraturan Menteri Pertanian (Permentan) No.32/2017 Tentang Penyediaan, Peredaran dan Pengawasan Ayam Ras dan Telur Konsumsi mengamanatkan alokasi 50% DOC untuk peternak unggas mandiri. Kemudian, baru-baru ini juga terjadi kenaikan pada pakan ayam hingga 30 persen yang mengikuti kenaikan harga ayam di bulan puasa.

“Saat nanti kami panen, harga sudah turun. Inilah akibatnya apabila Pemerintah membiarkan ‘mekanisme pasar’ yang menguasai ekosistem bisnis perunggasan. Kami peternak ayam rakyat yang merasakan dampak kerugian yang paling besar. Karena bukan kami yang menentukan mekanisme pasar perunggasan,” pungkas Alvino.

Selanjutnya: Harga Ayam Indonesia Lebih Mahal Ketimbang Brasil, Kendala di Biaya Pakan

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Menagih Utang Itu Mudah Batch 5 Data Analysis & Visualization with Excel Batch 3

[X]
×