kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45927,64   6,18   0.67%
  • EMAS1.325.000 -1,34%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Produksi dan Penjualan Batubara Adaro Minerals (ADMR) Kompak Naik di 2022


Kamis, 16 Februari 2023 / 06:04 WIB
Produksi dan Penjualan Batubara Adaro Minerals (ADMR) Kompak Naik di 2022
ILUSTRASI. Area produksi PT Adaro Minerals Indonesia Tbk (ADMR).


Reporter: Akhmad Suryahadi | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Adaro Minerals Indonesia Tbk (ADMR) berhasil mencatatkan kenaikan kinerja sepanjang tahun 2022.

Melansir laporan kinerja yang dirilis di laman Bursa Efek Indonesia (BEI), ADMR mencatatkan produksi batubara mencapai 3,37 juta ton pada 2022. Angka ini setara dengan kenaikan 47% dari realisasi produksi pada  2021 yang hanya 2,30 juta ton

Volume produksi ini sekaligus melampaui panduan manajemen ADMR yang berkisar 2,8 ton sampai 3,3 juta ton batubara.

Produksi batubara ADMR pada kuartal IV-2022 mencapai 0,81 juta ton, atau naik 41% dari periode yang sama tahun lalu yakni 0,57 juta ton.

Baca Juga: Adaro Minerals (ADMR) Siapkan Capex Hingga US$ 90 Juta di Segmen Batubara Metalurgi

Sejak dimulainya operasi pada konsesi PT Maruwai Coal pada tahun 2019, ADMR dapat  meningkatkan produksi dan penjualan secara konsisten.

Dari sisi penjualan, anak usaha PT Adaro Energy Indonesia Tbk (ADRO) ini  membukukan volume penjualan batubara sepanjang tahun 2022 sebesar 3,20 juta ton. Realisasi ini naik 39% dari angka penjualan di tahun 2021 yang hanya 2,30 juta ton.

Secara geografis, Jepang menjadi tujuan utama penjualan ADMR yakni mencapai 35% dari total penjualan, disusul penjualan ke China sebanyak 31%, India sebesar 19%, dan wilayah lain sebanyak 15%.

 

Di kuartal keempat sendiri, ADMR mencatatkan penjualan batubara mencapai 1,02 juta ton, atau naik 35% dari 0,75 juta ton pada kuartal IV-2021.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×