kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45942,10   -15,01   -1.57%
  • EMAS977.000 -1,21%
  • RD.SAHAM -1.34%
  • RD.CAMPURAN -0.36%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.03%

Sebanyak 67% Sektor Publik di Indonesia Disebut Telah Adopsi Cloud Computing


Kamis, 17 Februari 2022 / 20:38 WIB
Sebanyak 67% Sektor Publik di Indonesia Disebut Telah Adopsi Cloud Computing
ILUSTRASI. Ilustrasi Cloud Computing. By: SHUTTERSTOCK


Reporter: Tendi Mahadi | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Fakultas Ilmu Komputer Universitas Indonesia (Fasilkom UI), Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN), Asosiasi Cloud Computing Indonesia (ACCI) melakukan publikasi riset mengenai “Tantangan Terkini Transformasi Digital Sektor Publik di Indonesia”. Publikasi riset tersebut dilakukan secara daring lewat platform CyberHub.ID. 

“Mudah-mudahan hasil riset ini bisa menjadi dasar pengambilan keputusan yang tepat dalam implementasi teknologi khususnya cloud computing di Indonesia dengan tentunya memperhatikan faktor keamanan dan privasi yang ada,” kata Anton Setiyawan selaku Kepala Pusat Pengkajian dan Pengembangan Teknologi Keamanan Siber dan Sandi dalam keterangannya, Kamis (17/2).

Sementara Prof. A. Nizar Hidayanto selaku Ketua Tim Peneliti menyebut menurut hasil riset, semua responden mengaku saat ini sedang melakukan proses transformasi digital, dimana 67,7% responden telah mengadopsi cloud computing sebagai infrastruktur transformasi digital.

Ia pun menyampaikan bahwa 5 besar tantangan transformasi digital pada sektor publik di Indonesia adalah Kurangnya kuantitas dan kualitas sumber daya manusia, Isu regulasi, kebijakan dan prosedur, Isu keamanan dan perlindungan privasi, Isu infrastruktur TI, dan Integrasi sistem dan layanan.

Baca Juga: Bukan Efisiensi, Ini Cara CEO Pertahankan Perusahaan Usai Dihantam Krisis Pandemi

Adapun 5 faktor utama sebagai pendorong dari adopsi cloud computing pada sektor publik adalah Kesesuaian layanan dengan kebutuhan, Keinginan berinovasi dari organisasi, Persepsi manfaat cloud computing, Jumlah pengguna layanan TI, dan Dukungan pimpinan. 

Sedangkan 5 faktor utama sebagai penghambat dari adopsi cloud computing adalah Kekhawatiran terkait akses dan kontrol data, Kekhawatiran terkait keamanan dan privasi, Isu terkait regulasi, Kurangnya kompetensi teknis, dan Kurangnya pengetahuan SDM terkait cloud computing. Sebagai kesimpulan dan saran dari riset tersebut adalah: Pertama, Privasi, serta keamanan dan akses data, adalah masalah utama yang menjadi perhatian lembaga pemerintah.

Kedua, Instansi pemerintah di Indonesia juga menginginkan penyedia layanan cloud computing yang responsif, mudah dihubungi, dan cepat tanggap jika ada masalah dengan layanan. Ketiga, Salah satu tantangan terbesar dalam melakukan transformasi digital adalah persoalan kebijakan dan regulasi yang masih belum mengakomodir percepatan transformasi digital di sektor publik.

Keempat, Selain berpedoman pada regulasi pemerintah pusat, setiap instansi pemerintah juga perlu membuat regulasi internal terkait implementasi cloud computing.

Kelima, Salah satu faktor penghambat terbesar dalam adopsi cloud computing di instansi pemerintah adalah kurangnya sumber daya manusia (SDM) yang berkualitas dan resistensi internal terhadap adopsi cloud computing. Hal ini dapat diatasi dengan memberikan bantuan sumber daya manusia, seperti program pelatihan dan sosialisasi, serta tahap uji coba penggunaan cloud.

Baca Juga: Berkat Fitur Reward Zone, Pengguna Harian Traveloka Meningkat Lebih 15%

Dalam penjelasannya Nizar menyampaikan bahwa riset tersebut dilakukan dari bulan November 2021 sampai dengan Januari 2022 dimana melibatkan Kementerian, Lembaga, Pemerintah Provinsi dan Pemerintah Daerah. Dengan distribusi geografis dari Pulau Jawa, Sumatra, Sulawesi, Kalimantan, Bali dan Nusa Tenggara Barat. 

Setelah paparan hasil riset tersebut, acara kemudian dilanjutkan dengan paparan dari Muhammad Rohilbun, Solution Architect dari Alibaba Cloud yang merupakan cloud provider yang telah lebih dari 6 tahun melayani masyarakat Indonesia. Dalam paparannya Alibaba Cloud menyampaikan manfaat dari layanan cloud computing sekaligus menjawab tantangan yang ditemukan dari hasil riset yang dilakukan.

Muhammad Rohilbun yang akrab disapa dengan Roi bilang kesiapan Alibaba Cloud untuk membantu transformasi digital pada sektor publik di Indonesia. “Ada banyak benefit ketika mengadopsi layanan cloud computing salah satunya adalah mempercepat inovasi. Sudah banyak government yang melakukan inovasi, dan cloud computing hadir untuk bisa membantu inovasi tersebut berlangsung lebih cepat,” ujarnya. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



Kontan Academy
Financial Modeling & Corporate Valuation Fundamental Supply Chain Planner Development Program (SCPDP)

[X]
×