kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45866,25   0,74   0.09%
  • EMAS918.000 0,11%
  • RD.SAHAM -0.32%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Seminggu pelaksanaan PPKM Darurat, pedagang pasar keluhkan omzet menurun


Senin, 12 Juli 2021 / 18:03 WIB
Seminggu pelaksanaan PPKM Darurat, pedagang pasar keluhkan omzet menurun
ILUSTRASI. Seminggu pelaksanaan PPKM Darurat, pedagang pasar keluhkan omzet menurun

Reporter: Ratih Waseso | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Seminggu berjalannya pelaksanaan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat, Reynaldi Sarijowan Sekjen Ikatan Pedagang Pasar Indonesia (Ikappi) menuturkan, tren harga beberapa komoditas pangan di pasaran mengalami kenaikan.

Seperti contohnya cabai rawit merah yang di wilayah DKI Jakarta kini mencapai angka Rp 75.000 hingga Rp 80.000 per kilogram. Kemudian bawang putih ada di harga Rp 32.000 hingga Rp 33.000 per kilogram, bawang merah mencapai Rp 40.000 per kilogram.

Kemudian, daging ayam broiler berada di angka Rp 40.000 per kilogram serta minyak goreng masih bertenger di Rp 14.500 per kilogram. Demikian juga daging sapi yang masih berada di harga Rp 133.000 hingga Rp 135 .000 per kilogram.

"Beberapa indikator memang pertama daya beli masyarakat yang masih lemah, terlebih dihadapkan dengan PPKM darurat. Sebagian pasar ada yang ditutup ada yang diberlakukan jam operasional, Artinya jika itu diberlakukan (jam operasional) jadi ada persoalan di supply and demand yang nggak seimbang dan memicu harga komoditi pangan naik kayak tadi," jelas Reynaldi saat dihubungi Kontan.co.id, Senin (12/7).

Baca Juga: Kembali direvisi, berikut ketentuan terbaru aturan PPKM darurat

Ikappi berharap, meski adanya pemberlakuan PPKM Darurat, baiknya operasional pasar tetap dapat berjalan seperti biasa, namun dengan pengetatan protokol kesehatan dan pengawasan. Hal tersebut lantaran pasar mampu menjadi tolok ukur meningkatnya perekonomian di masyarakat.

Selain itu, Reynaldi juga mengungkap adanya penurunan omzet para pedagang pasar. Dari laporan Ikappi mencatat penurunan omzet pedagang pasar mencapai 55% hingga 60%.

Sebetulnya menjelang Ramadan lalu sudah terlihat adanya kenaikan omzet para pedagang pasar. Namun usai lebaran hingga diberlakukan PPKM Darurat omzet pedagang pasar disebut mengalami penurunan kembali.

"Dari laporan omzet pedagang pasar itu turun 55%-60%. Sebelum Ramadan mulai baik tapi abis Ramadan makin turun artinya sebelum PPKM aja udah sulit demand karena masalah pandemi ini yang belum tau selesai kapan," ungkapnya.

Oleh karenanya, Ikappi berharap proses distribusi komoditas pangan ke pasar tetap berjalan lancar meski adanya PPKM Darurat. Jika distribusi pangan terkendala maka imbasnya akan melambungkan harga pangan.

Baca Juga: PPKM Darurat, Buddha Tzu Chi beri bantuan puluhan ribu ton beras ke seantero Jawa

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Rahasia Banjir Order dari Digital Marketing Sukses Berkomunikasi: Mempengaruhi Orang Lain Batch 3

[X]
×