kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45866,25   0,74   0.09%
  • EMAS918.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.32%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Terdampak pandemi, industri pariwisata diproyeksikan rugi Rp 50 triliun per bulan


Senin, 18 Januari 2021 / 18:58 WIB
Terdampak pandemi, industri pariwisata diproyeksikan rugi Rp 50 triliun per bulan
ILUSTRASI. Suasana kawasan wisata Jalan Legian tampak sepi saat penerapan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) di Kuta, Badung, Bali, Selasa (12/1/2021). ANTARA FOTO/Fikri Yusuf/rwa.

Reporter: Sugeng Adji Soenarso | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kamar Dagang dan Industri (Kadin) proyeksikan industri pariwisata mengalami kerugian Rp 50 triliun per bulan. Mayoritas berasal dari kerugian industri pendukung pariwisata seperti UKM, pangan, transportasi, ekonomi kreatif, dan lain sebagainya.

Menurut Wakil Ketua Umum Kadin Indonesia bidang Pariwisata Kosmian Pudjiadi kerugian industri pariwisata secara makro dilihat dari total wisatawan mancanegara (wisman) yang akan turun dari 16 juta menjadi 4 juta turis. "Maka dengan berkurang 12 juta turis dikalikan rata-rata pengeluaran US$ 1.260 total kerugian sebesar US$ 15 miliar atau setara Rp 225 triliun," jelasnya kepada kontan.co.id, Senin (18/1).

Dari sana, lanjutnya, kerugian untuk sektor hotel adalah 41,2 juta kamar dengan rata-rata Rp 1 juta per malam maka kerugiannya sebesar Rp 41,2 triliun. Angka tersebut belum termasuk kerugian dari sektor hiburan, sightseeing, belanja souvenir, dan lainnya.

Baca Juga: Standard Chartered Bank memprediksi ekonomi global tumbuh 4,8%, Indonesia 6% di 2021

Lalu, menilik dari wisatawan nusantara (wisnus) dari 300 juta kunjungan per tahun hingga Desember terjadi penurunan 90% atau turun 270 juta kunjungan. Sehingga, jika dikalikan rata-rata menginap 1,5 malam setara dengan 405 juta kamar tidak terisi.

Dengan begitu, menggunakan asumsi pengeluaran Rp 1 juta per malam kekosongan kamar dari hilangnya wisnus sebesar Rp 405 juta per tahun atau setara Rp 33,75 triliun per bulan. "Total perkiraan kerugian industri pariwisata dari wisman dan wisnus sebesar Rp 630 triliun atau setara Rp 50 triliun per bulan," jelasnya.

Sebelumnya, Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) memaparkan industri perhotelan dan restoran kian kritis. Secara rata-rata PHRI mencatat okupansi nasional berada di level 20%. Bahkan, PHRI melihat saat ini sudah banyak hotel-hotel yang mulai dijual.

Mengacu hal tersebut, Kosmian memaparkan bahwa pemerintah perlu mendukung industri pariwisata tidak bangkrut dan bangkit lagi. Menurutnya, saat ini 90% dari pengusaha di bidang pariwisata adalah pengusaha mikro dan UKM.

Baca Juga: Dampak PPKM, okupansi Eastparc Hotel tercatat hanya 30%

"Lebih dari 50% sudah tutup, dari perhotelan saja sudah lebih 2.000 hotel yang tutup dan yang masih buka hanya terbatas dengan jumlah karyawan maksimal 50%," tegasnya.

Dari sana, ia memproyeksikan pemulihan juga akan membutuhkan waktu yang tidak sebentar. Kosmian memproyeksikan sepanjang semester I-2021 ini tingkat okupansi maksimal sebesar 25%.

"Banyak yang sudah tidak survive dan hampir tidak ada bantuan sejak awal tahun baik listrik, BPJS, Jamsostek, pajak daerah, dan lain-lain, bahkan tanggal 15 tidak bayar listrik langsung diputus," ujarnya.

Selanjutnya: Kadin: Pemulihan ekonomi tahun ini akan menantang karena ada PPKM

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.

Tag


TERBARU

[X]
×