| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.473
  • SUN97,14 0,42%
  • EMAS600.960 -0,17%
  • RD.SAHAM 0.66%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Himki: Subsidi SVLK sebaiknya difokuskan ke sektor hulu

Kamis, 12 Juli 2018 / 23:15 WIB

Himki: Subsidi SVLK sebaiknya difokuskan ke sektor hulu
ILUSTRASI. Aktifitas Pekera di Rumah Pemotongan Kayu
Berita Terkait

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pemerintah berencana akan memberi insentif UKM pada bidang funiture dari sisi Sistem Verifikasi dan Legalitas Kayu (SVLK) yang akan disubsidi oleh pemerintah. Pengusaha mebel berharap ini bisa menjadi momentum untuk menerapkan regulasi sertifikasi tersebut murni pada sektor hulu saja.

Sekretaris Jenderal Himpunan Industri Mebel dan Kerajinan Indonesia (Himki) Abdul Sobur menjelaskan bahwa penerapan SVLK pada sektor hulu hingga hilir sesungguhnya tidak efisien. Pasalnya, cukup dengan fokus pada sektor hulu maka otomatis produk yang dihasilkan hilir akan sesuai dengan amandemen anti pembalakan ilegal.

"Kalau kita berpikir hilir harus disertifikasi artinya kita meragukan yang di hulu. Kenapa solusinya di subsidi, justru harusnya SVLK hilir langsung saja yang dihilangkan," katanya saat dihubungi Kontan.co.id, Kamis (12/7).

Apalagi pembeli di Eropa tidak pernah meminta SVLK kepada produsen furnitur Indonesia. Abdul melanjutkan, akan lain ceritanya bila pasar internasional menerapkan kekhususan pada produk kayu harus memiliki SVLK, maka jelas Indonesia baru akan mengungguli China dan Vietnam.


Reporter: Tane Hadiyantono
Editor: Yudho Winarto

PERDAGANGAN

Tag
TERBARU
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0009 || diagnostic_api_kanan = 0.6869 || diagnostic_web = 2.0261

×