kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45689,33   17,20   2.56%
  • EMAS917.000 0,11%
  • RD.SAHAM 0.54%
  • RD.CAMPURAN 0.47%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.24%

208 warga negara China tertahan di Soetta, ini penjelasan Kantor Imigrasi


Senin, 06 April 2020 / 16:32 WIB
208 warga negara China tertahan di Soetta, ini penjelasan Kantor Imigrasi
ILUSTRASI. Wisatawan asal China saat tiba di Terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta, Selasa (28/1/2020). Saat ini ada sekitar 40.000 penumpang keberangkatan dan kedatangan internasional yang hilir mudik ke Bandara Soekarno-Hatta. Data terakhir mencatat wabah Corona sudah

Reporter: Selvi Mayasari | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Sebanyak 208 warga negara China sempat tertahan di Bandara Soekarno-Hatta, karena tidak bisa berangkat ke Guangzhou, Republik Rakyat China. Negara asal mereka menolak pesawat dari Indonesia mendarat di China. Mereka tertahan di Bandara Soekarno-Hatta pada Jumat (03/4) kemarin.

Kepala Kantor Imigrasi Kelas I Khusus TPI Bandar Soekarno-Hatta, Saffar Muhammad Godam membenarkan hal tersebut, ia menjelaskan masalah yang di alami adalah karena pesawat Garuda dengan nomor penerbangan GA8900 yang mereka carter, tidak diizinkan mendarat di Guangzhou, China.

Saffar juga tidak mengetahui kenapa pesawat dari Indonesia ditolak China."208 WNA yang tak jadi berangkat ke China itu benar. Mereka sudah mendapat immigration clearance untuk berangkat ke China, namun kita cancel lagi," kata Saffar saat dikonfirmasi kontan.co.id, Minggu (05/4).

Baca Juga: Kasus virus corona tanpa gejala di China meningkat

Sementara itu, saat dikonfirmasi kontan.co.id, Direktur Utama PT Garuda Indonesia Irfan Setiaputra menjelaskan, pesawat Garuda yang ditumpangi 208 WN China itu adalah pesawat yang dicarter sebuah agen. Dia menegaskan Garuda hingga kini masih menyetop penerbangan ke China.

"Yang carter sebuah agen. Kita sudah sepakat untuk urusan penumpang, agen tersebut akan mengurus surat-surat izin dari otoritas China," ujar Irfan.

Terkait dengan penolakan mendarat, Irfan menjelaskan kesepakatan antara Garuda dan agen adalah Garuda mengurusi penumpang saja. Sedangkan yang mengurus izin mendarat adalah pihak agen, yang keputusannya diambil otoritas China.

Irfan menegaskan hingga saat ini Garuda masih menyetop penerbangan ke China. Irfan mengatakan Garuda hanya akan berangkat jika ada agen yang mencarter. "Kita masih stop, kita hanya berangkat bila ada yang carter saja," jelasnya.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×