kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.822
  • SUN90,98 0,00%
  • EMAS614.076 0,33%

Akademisi : Indonesia perlu waspada defisit beras 2018

Rabu, 28 Februari 2018 / 17:15 WIB

Akademisi : Indonesia perlu waspada defisit beras 2018
ILUSTRASI. BERAS IMPOR THAILAND



KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Indonesia masih harus mewaspadai defisit beras pada tahun 2018.

"Tahun 2018 kemungkinan masih defisit sekitar 1 juta ton-1,5 juta ton," ujar Dwi Andreas Santosa, Guru Besar Institut Pertanian Bogor (IPB), Rabu (28/2).


Menurut Dwi, stok beras yang penting menjadi perhatian adalah stok akhir dan awal tahun. Sementara pada awal tahun 2018, stok beras Bulog berada di bawah 1 juta ton.

Stok Bulog memiliki pengaruh terhadap harga pasar. Stok yang rendah akan mengindikasikan suplai turun sehingga harga cenderung menjadi naik. "Hal yang harus dijaga adalah stok di akhir tahun harus di atas 1 juta ton," terang Dwi.

Serapan beras, menurut Di juga perlu dijaga. Hal itu untuk membuat stok Bulog mampu memenuhi kebutuhan.

Dwi bilang Bulog perlu menyerap beras sebesar 2 juta ton-2,7 juta ton. Angka tersebut dinilai realistis untuk dilakukan dan dapat menjaga stok Bulog.

Meski begitu, saat ini stok beras Bulog masih tertolong dari beras impor. Hingga 28 Februari, realisasi pengadaan beras impor dari Bulog sebesar 261.000 ton.


Reporter: Abdul Basith
Editor: Herlina Kartika

BERAS

TERBARU
Seleksi CPNS 2018
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0012 || diagnostic_api_kanan = 0.0625 || diagnostic_web = 0.3498

Close [X]
×