kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.013,51   -2,48   -0.24%
  • EMAS932.000 0,22%
  • RD.SAHAM -1.07%
  • RD.CAMPURAN -0.35%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Aprindo proyeksikan pemulihan industri ritel terjadi pada pertengahan tahun depan


Minggu, 12 Desember 2021 / 21:12 WIB
Aprindo proyeksikan pemulihan industri ritel terjadi pada pertengahan tahun depan
ILUSTRASI. Kinerja Ritel Tergerus PPKM: Warga berbelanja di sebuah Supermarket di Tangerang Selatan, Senin (26/07). Aprindo proyeksikan pemulihan industri ritel terjadi pada pertengahan tahun depan.


Reporter: Ridwan Nanda Mulyana | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Pemulihan ekonomi dan kasus covid-19 yang lebih terkendali menjadi angin segar bagi industri perdagangan dan ritel. Jika tren ini terus berlanjut, Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (Aprindo) memproyeksikan bisnis ritel bisa pulih pada pertengahan tahun depan.

Ketua Umum Aprindo Roy Nicholas Mandey menyampaikan, kondisi bisnis ritel pada tahun ini sejatinya sudah lebih baik ketimbang tahun lalu. Namun, level pertumbuhan belum begitu signifikan dibandingkan sebelum pandemi. Roy menyebut saat ini bisnis ritel masih berada pada tahap pra-recovery. 

Dia menekankan, pemulihan bisnis ritel beriringan dengan pertumbuhan ekonomi. Selain itu, pergerakan bisnis ritel juga bergantung pada percepatan program vaksinasi, penanggulangan kasus covid-19, hingga pengetatan mobilitas masyarakat.

"Sejak pelonggaran mobilitas (PPKM), situasi di bisnis ritel ada perubahan signifikan. Jadi pertumbuhan ritel sangat berpengaruh dengan bagaimana pemerintah menanggulangi Covid-19, meningkatkan vaksin, sehingga mobilitas lebih longgar," ujar Roy saat dihubungi Kontan.co.id, Minggu (12/12).

Baca Juga: Seratusan wirausahawan dari seluruh Indonesia berebut investor

Roy memberikan gambaran pemulihan bisnis ritel secara kuartalan (Q to Q), yang sejalan dengan pertumbuhan ekonomi. Pada kuartal 2021 pertumbuhan ritel tercatat minus 1%-1,5%. Lalu pada kuartal II 2021, bisnis ritel positif 5%-5,5% yang antara lain terdongkrak oleh momentum Idul Fitri.

Sayangnya, tren pertumbuhan ritel tidak berlanjut pada kuartal III 2021. Adanya serangan varian Delta serta PPKM darurat pada akhir Juni-Agustus membuat pertumbuhan ritel pada periode kuartal III hanya berada pada level 2%-2,5% atau turun sekitar 50% secara Q to Q.

Roy memperkirakan, bisnis ritel pada kuartal ke IV 2021 akan kembali terkerek naik sekitar 4,5%-5% dibandingkan periode kuartal ketiga. Lalu secara keseluruhan, dengan asumsi pertumbuhan ekonomi mencapai 4%-5% pada tahun 2021, Roy memproyeksikan bisnis ritel di Indonesia bisa tumbuh sekitar 3,5%-4% sepanjang 2021.

Baca Juga: Revisi Permendag 23/2021 tentang pembinaan pusat belanja sesuai usulan Aprindo

Meski begitu, pertumbuhan secara tahunan itu masih berada di level 50%-60% jika dibandingkan pertumbuhan yang bisa dicapai bisnis ritel sebelum adanya pandemi Covid-19.

"(Sebelum masa pandemi) kita masih bisa bertumbuh 8,5%-9% per tahun. Itu lah kenapa sekarang ini kita masih pra-recovery," ujar Roy.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×