kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45784,56   -4,98   -0.63%
  • EMAS937.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.36%
  • RD.CAMPURAN -0.47%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Hingga akhir 2019, total utang Lippo Karawaci (LPKR) sudah menyusut Rp 2,62 triliun


Sabtu, 30 Mei 2020 / 10:53 WIB
Hingga akhir 2019, total utang Lippo Karawaci (LPKR) sudah menyusut Rp 2,62 triliun
ILUSTRASI. CEO PT Lippo Karawaci Tbk (LPKR) John Riady. KONTAN/Muradi/2019/03/28

Reporter: Sandy Baskoro | Editor: Sandy Baskoro

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Lippo Karawaci Tbk (LPKR) terus memperkuat posisi neraca keuangannya. Pada 2019, emiten Grup Lippo ini mencatatkan kas dan setara kas mencapai Rp 4,69 triliun, atau menanjak 157,69% dibandingkan posisi akhir 2018 senilai Rp 1,82 triliun.

Di saat yang sama, LPKR terus memperbaiki rasio utangnya. Pada tahun 2019, Lippo Karawaci mencatatkan total utang sebesar Rp 12,25 triliun, menyusut Rp 2,62 triliun atau 17,62% dibandingkan posisi 2018 senilai Rp 14,87 triliun.


Baca Juga: Meski pendapatan tumbuh 16%, Lippo Karawaci (LPKR) merugi Rp 1,98 triliun pada 2019

Alhasil, rasio utang bersih terhadap ekuitas LPKR meningkat secara signifikan pada tahun 2019 menjadi 0,22x. Adapun di akhir 2018, posisinya masih sebesar 0,53x.

Manajemen Lippo Karawaci berencana memanfaatkan peluang mendiversifikasi utang dari denominasi dollar AS menjadi lebih banyak utang dalam bentuk rupiah. Pasalnya, saat ini utang berdenominasi dollar AS mencapai 92% dari total utang LPKR.

Chief Executive Officer (CEO) PT Lippo Karawaci Tbk, John Riady menyatakan, pada kuartal keempat tahun lalu Lippo Karawaci terus menunjukkan kemajuan dalam rencana transformasi bisnis.

Baca Juga: Market cap 10 emiten properti sudah ambles Rp 86,85 triliun, berikut daftarnya

Pencapaian pra penjualan atau marketing sales pada kuartal keempat 2019 merupakan pra penjualan kuartalan tertinggi selama tahun lalu. "Dan penawaran umum terbatas secara signifikan telah meningkatkan posisi kas dan setara kas kami untuk mengatasi krisis yang diciptakan oleh Covid-19 serta membangun fondasi untuk bangkit kembali pasca Covid-19,” ungkap John dalam pernyataan resmi yang diterima Kontan.co.id, Jumat (29/5).

Manajemen LPKR membidik marketing sales di sepanjang tahun 2020 sebesar Rp 2,5 triliun. Pada kuartal pertama tahun ini, mereka telah meraup 28% dari target atau sebesar Rp 703 miliar.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×