kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45689,33   17,20   2.56%
  • EMAS917.000 0,11%
  • RD.SAHAM 0.85%
  • RD.CAMPURAN 0.47%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.24%

Inaplas: Tax holiday jadi kurang seksi terhambat aturan anti plastik


Rabu, 22 Januari 2020 / 19:36 WIB
Inaplas: Tax holiday jadi kurang seksi terhambat aturan anti plastik
ILUSTRASI. Sekretaris jenderal Inaplas, Fajar Budiono

Reporter: Arfyana Citra Rahayu | Editor: Yoyok

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Asosiasi Industri Olefin, Aromatik dan Plastik Indonesia (Inaplas) menilai fasilitas tax holiday memang menarik bagi industri kimia, tapi jadi kurang seksi karena terjegal peraturan daerah yang anti terhadap produk hilirnya yakni plastik. 

Sekjen Asosiasi Industri Olefin, Aromatik dan Plastik Indonesia (Inaplas) Fajar Budiono menjelaskan sebenarnya tax holiday sudah lama di-engage oleh pemerintah. "Salah satunya dengan melakukan penyederhanaan, kemudahan mendaftar sehingga proses lebih sederhana dan cepat," jelasnya kepada Kontan.co.id, Rabu (22/1). 

Baca Juga: Ini kata pengamat pajak soal tax ratio 2020

Meski demikian, Fajar mengungkapkan ada beberapa aturan di bawahnya yang membuat investasi petrokimia jadi kurang menarik dan berujung pada image tax holiday yang kurang seksi untuk menarik minat investor. 

Salah satu yang paling memberatkan adalah peraturan yang melarang plastik sekali pakai  yang digalakkan di sejumlah daerah salah satunya di Jakarta pada Juli 2020 mendatang. Selain itu, sistem  single window yang belum berjalan efektif juga menghambat minat investasi. 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×