kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45994,16   -8,36   -0.83%
  • EMAS1.133.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Intiland Development (DILD) Kantongi Marketing Sales Rp 401 Miliar di Semester I-2023


Minggu, 01 Oktober 2023 / 12:43 WIB
Intiland Development (DILD) Kantongi Marketing Sales Rp 401 Miliar di Semester I-2023
ILUSTRASI. Perumahan?Amesta Living di Surabaya yang dikembangkan PT Intiland Development Tbk (DILD).


Reporter: Amalia Nur Fitri | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Emiten properti PT Intiland Development Tbk (DILD) mengantongi nilai marketing sales senilai Rp 401 miliar di semester pertama 2023.

Sekretaris Perusahaan DILD Theresia V. Rustandi menuturkan, untuk pencapaian marketing sales di kuartal III 2023 angkanya masih dalam konsolidasi. Faktor pendorong pencapaian marketing sales ini adalah penjualan segmen properti mixed-use dan high rise.

"Data marketing sales untuk saat ini masih proses konsolidasi dari proyek-proyek. Berdasarkan data semester I 2023, perolehan marketing sales mencapai Rp 401 miliar," paparnya kepada Kontan, Jumat (29/9) lalu. 

Baca Juga: Pasar Membaik, DILD Tawarkan 18 Proyek Properti Lewat Intiland Extravaganza

Sebagai informasi, tahun 2023 DILD membidik perolehan marketing sales di angka Rp 2,4 triliun. Angka tersebut meningkat dari perolehan marketing sales di tahun 2022 sebesar Rp 1,08 triliun. 

Lebih lanjut Theresia menuturkan pendapatan DILD di semester I 2023 melesat 160,25% year on year (YoY) menjadi Rp 2,49 triliun, dari Rp 960,40 miliar di periode sama tahun lalu. 

“Naiknya pendapatan usaha di semester I 2023 adalah karena adanya pengakuan penjualan dari segmen pengembangan mixed-use and high rise, antara lain 57 Promenade, SQ Res, 1Park Avenue, Rosebay, Aeropolis, Regatta, Sumatra 36, Praxis dan Spazio Tower,” imbuh dia.

Baca Juga: Giantara Serpong City 109 Hektare di Cisauk Akan Disulap Jadi Kawasan Berbasis TOD

Lebih detail, pendapatan DILD di semester I 2023 ditopang oleh penjualan segmen high rise yang mencapai Rp 1,50 triliun. Angka ini meningkat 804,78% YoY dibandingkan Rp 166,11 miliar pada periode yang sama tahun lalu. Lalu, segmen perumahan dan kawasan industri masing-masing berkontribusi sebesar Rp 492,38 miliar dan Rp 137,71 miliar.

"Saat ini Intiland memiliki sejumlah proyek unggulan di segmen mixed use dan high rise yang sudah masuk dalam pipeline pengembangan dan peluncuran. Segmen tersebut merupakan salah satu proyek properti yang difokuskan pengembangannya oleh Intiland," kata dia.

Adapun beberapa portofolio dari segmen mixed use dan high rise di antaranya, South Quarter, SQ Res, dan Fifty Seven Promenade di Jakarta. South Quarter dan SQ Res adalah bagian dari konsep TOD Lebak Bulus yang mengedepankan aspek connectivity, accesibility, dan walkability sesuai kebutuhan masyarakat urban.

Dia mengatakan Fifty Seven Promenade merupakan kawasan mixed-use untuk pengembangan jangka panjang yang pengembangannya saat ini sudah melalui tahap pertama sudah rampung. Sebagian unit apartemennya sudah hand-over

Baca Juga: Penjualan Properti Mixed Use dan High Rise Dongkrak Kinerja Intiland Development

Per semester I 2023, DILD mampu mencetak laba tahun berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk sebesar Rp 39,56 miliar. Angka ini berbanding terbalik dari posisi merugi Rp 162,92 miliar pada periode yang sama tahun sebelumnya.

Mengenai proyek Ibu Kota Negara (IKN), DILD menuturkan pihaknya akan mengembangkan properti sesuai keahliannya di kawasan Ibu Kota Negara (IKN). 

Theresia menjabarkan pihaknya akan mengembangkan perumahan dan fasilitasnya, mixed-use high-rise seperti kawasan terintegrasi transit oriented development (TOD) untuk perkantoran, hotel, resort, dan apartemen, serta kawasan industri.

"Jenis properti yang mungkin dapat dikembangkan kami sesuaikan  dengan keahlian dan pengalaman yang telah kami miliki selama ini, antara lain, pengembangan perumahan dan fasilitasnya, mixed-use high-rise seperti kawasan terintegrasi transit oriented development (TOD) untuk perkantoran, hotel, resort, dan apartemen, serta kawasan industri," paparnya. 

Theresia melanjutkan, Intiland akan mengeksplorasi peluang pengembangan properti seluas-luasnya do IKN. Menurutnya, IKN adalah proyek masif dan memiliki banyak sekali kesempatan yang dapat digali.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×