kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.735
  • SUN91,55 0,32%
  • EMAS606.005 0,17%

KAI operasikan kembali kereta api pupuk Pusri

Kamis, 12 Maret 2015 / 13:46 WIB

KAI operasikan kembali kereta api pupuk Pusri



Berita Terkait

CILACAP. PT Kereta Api Indonesia (KAI) Daerah Operasi 5 Purwokerto, Jawa Tengah, kembali mengoperasikan KA angkutan pupuk PT Pupuk Sriwijaya (Pusri) dari Cilacap Pelabuhan yang terhenti sejak awal tahun 2008.

"Pengoperasian kembali KA angkutan pupuk tersebut dilakukan setelah disetujuinya kerja sama antara PT KAI (Persero) dan PT Pusri yang ditandai dengan peluncuran angkutan pupuk dari Stasiun Cilacap pada dini hari tadi oleh Vice President PT KAI Daop 5 Purwokerto Safrudiansyah," kata Manajer Komunikasi Perusahaan PT KAI Daop 5 Purwokerto Surono di Cilacap, Kamis.


Dalam pengiriman perdana tersebut sebanyak 600 ton pupuk urea Pusri dikirim menggunakan 20 gerbong tertutup (GT) yang ditarik lokomotif CC 2061399 dengan tujuan Stasiun Gombong (Kabupaten Kebumen), Stasiun Maguwo (Daerah Istimewa Yogyakarta), dan Stasiun Ceper (Kabupaten Klaten.).

Menurut dia, KA angkutan pupuk dari Cilacap itu untuk sementara akan dioperasikan tiga kali dalam seminggu dengan tujuan Gombong, Maguwo, dan Ceper. Ke depan, lanjut dia, KA angkutan pupuk akan dikembangkan ke tujuan yang lain yang mempunyai fasilitas gudang penyimpanan pupuk.

"PT KAI siap memenuhi permintaan angkutan pupuk berapapun jumlahnya. Bahkan, untuk angkutan komoditas yang lain dari atau menuju Cilacap Pelabuhan. Untuk menyongsong peningkatan permintaan angkutan barang, PT KAI Daop 5 Purwokerto telah melakukan peningkatan kondisi jalur rel antara Stasiun Cilacap-Cilacap Pelabuhan," katanya.

Ia mengatakan bahwa peningkatan jalur tersebut di antaranya berupa penggantian rel dengan jenis yang lebih besar di titik-titik perlintasan, perkuatan bantalan, pengangkatan jalur, dan penambahan balas kricak.

Dengan peningkatan tersebut, kata dia, jalur Stasiun Cilacap-Cilacap Pelabuhan sudah mampu dilalui lokomotif besar jenis CC.201.

Menurut dia, penggunaan lokomotif besar tersebut dimaksudkan untuk meningkatkan daya tarik dan kecepatan langsiran. Dengan beroperasinya angkutan pupuk, lanjut dia, frekuensi langsiran KA dari Stasiun Cilacap-Cilacap Pelabuan meningkat sehingga diperlukan pengamanan di titik-titik petlintasan. "Jumlah langsiran dari atau ke Cilacap Pelabuhan meningkat 100 persen, yakni dari delapan kali menjadi 16 kali per hari," jelasnya.

Ia mengatakan bahwa pengamanan tersebut diperlukan untuk mencegah terjadinya kecelakaan mengingat jalur rel Stasiun Cilacap-Cilacap Pelabuhan melewati delapan titik perlintasan tanpa palang pintu dan penjagaan yang rawan kecelakaan.

"Kami telah koordinasikan dengan Pemerintah Kabupaten Cilacap dan Dinhubkominfo (Dinas Perhubungan Komunikasi dan Informatika) setempat untuk penanganan pengamanan di perlintasan jalur Cilacap Pelabuhan," katanya.

Surono mengatakan bahwa sesuai amanat Undang-Undang 23 Tahun 2007 tentang Perkeretaapian, keselamatan di perlintasan sebidang bukan tanggung jawab PT KAI, melainkan menjadi tanggung jawab pemegang izin atau pemilik jalan.

Lebih lanjut, dua mengatakan bahwa digunakannya kembali transportasi KA untuk angkutan pupuk dari Cilacap tersebut akan membantu mengurangi kepadatan dan kerusakan jalan raya.

"Setidaknya dapat mengurangi lalu lintas 40 truk pergi-pulang atau 80 perjalanan setiap dua hari sekali. Selain membantu mengurangi kepadatan, hal itu juga akan membantu mengurangi potensi kerusakan jalan akibat beban berat truk selama ini," katanya.

Sumber : Antara
Editor: Uji Agung Santosa

Video Pilihan

TERBARU
Seleksi CPNS 2018
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0030 || diagnostic_api_kanan = 0.0747 || diagnostic_web = 0.5208

Close [X]
×