kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45770,96   1,15   0.15%
  • EMAS930.000 0,22%
  • RD.SAHAM -0.09%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.02%

Pandemi corona hambat realisasi proyek dan investasi energi baru dan terbarukan (EBT)


Rabu, 22 April 2020 / 10:11 WIB
Pandemi corona hambat realisasi proyek dan investasi energi baru dan terbarukan (EBT)
ILUSTRASI. Pandemi Corona hambat realisasi proyek dan investasi Energi Baru dan Terbarukan (EBT). ANTARA FOTO/Ahmad Subaidi/aww.

Reporter: Ridwan Nanda Mulyana | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pandemi Corona (Covid-19) mengganjal sejumlah realisasi proyek Energi Baru dan Terbarukan (EBT) di tahun ini. Tak hanya pengerjaan proyek yang tertunda, investasi di energi hijau pun ditaksir bakal terhambat.

Menurut Direktur Konservasi Energi Ditjen EBTKE Kementerian ESDM Hariyanto, pandemi Corona telah mengganggu pengerjaan sejumlah proyek kelistrikan EBT. Imbasnya, ada pergeseran jadwal pengerjaan maupun operasional sejumlah proyek yang sebelumnya direncanakan bisa dieksekusi di tahun ini.

Baca Juga: Terpapar dampak corona, pengembangan pembangkit listrik surya menjadi suram

Sayangnya, Hariyanto tak membeberkan detail proyek EBT yang mengalami gangguan atau pergeseran jadwal karena Corona. Ia hanya memberikan gambaran, jenis proyek EBT yang terganggu antara lain Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTP), Tenaga Air (PLTA) dan Tenaga Surya (PLTS).

Untuk PLTP misalnya, dari tiga PLTP yang ditargetkan bisa beroperasi komersial (COD) pada tahun ini, ada PLTP Sokoria 5 MW yang mengalami pergeseran ke tahun depan. "Ada juga PLTA di Nusa Tenggara yang mundur. Sedangkan PLTS (skala) kecil jalan terus meski ada kemunduran beberapa saat," ungkapnya, Selasa (21/4).

Hariyanto menerangkan, proyek PLTS Atap yang berasal dari APBN akan ada pengurangan. Jumlahnya cukup signifikan, dari yang semula ditargetkan bisa membangun 800 unit PLTS atap, dikurangi menjadi 144 unit. Juga pemasangan Penerangan Jalan Umum Tenaga Surya (PJUTS) yang semula 40.000 titik menjadi 26.000 titik.

"Ada penurunan volume, karena ada refocussing APBN ke proyek-proyek yang masih bisa dijangkau," ungkapnya.

Baca Juga: Opsi pendanaan PLTU berkurang, bisa jadi peluang bagi pengembangan EBT

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×