kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR13.920
  • EMAS706.000 0,71%
  • RD.SAHAM 0.53%
  • RD.CAMPURAN 0.27%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.13%

Penjualan smartphone premium bertumbuh pesat


Minggu, 18 Maret 2018 / 18:49 WIB

Penjualan smartphone premium bertumbuh pesat
ILUSTRASI.

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Samsung Electronics Indonesia (SEI) dikenal sebagai vendor smartphone yang mempunyai portofolio produk premium. Brand asal Korea Selatan ini optimistis memandang bisnisnya tahun ini.

Direktur PT Samsung Electronics Indonesia Lee Kang Hyun mengutip riset lembaga Growth for Knowledge (GfK), baik segmen premium dan middle-low tumbuh hingga dobel digit di 2017 kemarin. "Premium tumbuh sekitar 33% dan segmen menengah dan bawah tumbuh 19%, kami (Samsung) tumbuh diatas pertumbuhan pasar tersebut," ujarnya kepada Kontan.co.id, Minggu (18/3).


Dari sisi volume, mengutip data Kementerian Perindustrian di 2016, produk ponsel impor kembali turun 36% dari tahun sebelumnya yang mencapai 18,5 juta unit dengan nilai US$ 775 juta. Sedangkan produksi ponsel dalam negeri terus tumbuh 36% dari tahun 2015 menjadi 68 juta unit.

Sementara 2017, impor ponsel turun menjadi 11,4 juta unit, sedangkan produksi ponsel di dalam negeri 60,5 juta unit untuk 34 merek, sebelas di antaranya adalah merek lokal.

Lee menilai, melihat pertumbuhan perekonomian Indonesia yang baik dan tren gaya hidup konsumen dimana smartphone menjadi salah satu gadget wajib yang dimiliki.

Samsung Electronics Indonesia memandang optimistis terhadap peluang di tahun 2018 ini yang terus tumbuh. "Tinggal tantangannya bagaimana di tahun 2018 engedukasi konsumen dalam memilih dan mengoptimalkan smartphone nya," urai Lee.

Sekadar informasi, minggu lalu Samsung baru saja merilis Samsung Galaxy S9 dan S9 Plus dengan rentang harga Rp 11,5 juta-Rp 14,5 juta. 

Sementara itu vendor smartphone asal seperti LG juga merilis segmen produk yang sama yakni LG V30 Plus seharga Rp 10,49 juta.

Sementara itu, berdasarkan laporan e-Marketer, pengguna aktif smartphone di Indonesia akan tumbuh dari 55 juta di 2015 menjadi 100 juta di 2018 ini. Hal itu akan membuat Indonesia sebagai pengguna aktif smartphone terbesar keempat di dunia setelah China, India, dan Amerika Serikat.

Lain dengan Oppo, vendor asal China ini tak bosan-bosannya membidik segmen menengah (middle range). Itulah sebabnya, vendor ponsel asal China ini masih betah mengeluarkan produk segmen tersebut.

Public Relations Manager PT. World Innovative Telecommunication (OPPO), Aryo Meidianto, mengatakan tren pasar smartphone dengan harga Rp 3 juta-Rp 5 juta masih menjadi tren yang bertumbuh pesat di Indonesia di tahun ini. 

"Penyebabnya ialah para pengguna smartphone low end mulai beralih ke smartphone yang lebih baik dari yang mereka miliki," ujar Aryo kepada Kontan.co.id, Minggu (18/3).

Selain itu pula produk middle range ini juga mendapatkan perhatian oleh konsumen produk premium. Biasanya, kata Aryo mereka menggunakan smartphone middle range untuk perangkat keduanya. "Maka dari itu tidak heran bila segmen ini terus bertumbuh di indonesia," katanya.

Ia memprediksi, setiap tahunnya akan terjadi perubahan dari pengguna smartphone pemula, dimana pengguna feature phone (ponsel biasa) yang akan mulai berpindah ke segmen diatasnya, terutama middle range. "Untuk itu kami sendiri tidak bermain di high-end, lima tahun ini jadi pembelajaran kami di Indonesia, kami merasa kuat pada segmen menengah. Maka dari itu kami banyak mengeluarkan produk untuk di segmen ini," terang Aryo.

Secara strategi Oppo masih menerapkannya sama dengan 2017 lalu, perseroan tidak akan banyak meluncurkan perangkat di Indonesia. "Sama seperti tahun sebelumnya paling hanya 6 - 8 model, dan sesuai dengan pernyataan bahwa OPPO berhasil menguasai pasar kelas menengah maka kami akan mencoba bertahan pada segmen tersebut," pungkas Aryo.


Reporter: Agung Hidayat
Editor: Herlina Kartika
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Redaksi | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0009 || diagnostic_api_kanan = 0.0483 || diagnostic_web = 0.2742

Close [X]
×