kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.008,28   13,06   1.31%
  • EMAS981.000 0,41%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

Potensi Pasar Produk untuk Tingkatkan Kualitas Hidup Lansia Perlu Didorong


Minggu, 27 Maret 2022 / 19:04 WIB
Potensi Pasar Produk untuk Tingkatkan Kualitas Hidup Lansia Perlu Didorong
ILUSTRASI. Sejumlah warga lanjut usia mengikuti senam lansia di Desa Berdaya Tegalurung, Balongan, Indramayu, Jawa Barat, Selasa (6/10/2020).


Reporter: Tendi Mahadi | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Sebagai negara dengan populasi lanjut usia terbesar ke-5 di dunia, Indonesia memiliki potensi pasar yang besar untuk produk dan pelayanan kesehatan bagi lansia. Untuk itu, inovasi dan riset di bidang geriatri terutama oleh peneliti dalam negeri perlu didorong guna meningkatkan kualitas hidup lansia di Indonesia.

Wakil Menteri Kesehatan Dante Saksono Harbuwono dalam Webinar Kolaborasi Riset Penuaan Sel di acara Peresmian Labotorium Gerontologi FKUI, Jumat (25/3) menjelaskan saat ini jumlah populasi lansia di Indonesia mencapai 29,3 juta (10,8% dari total populasi). Angka Harapan Hidup (AHH) di Indonesia pun telah meningkat signifikan dalam 60 tahun terakhir dari 46,66 tahun menjadi 71,72 tahun.

Meski begitu, masih ada isu besar yang dialami lansia di Indonesia terutama 52% lansia memilih untuk berobat sendiri jika ada keluhan.  "Inilah masalah yang kita hadapi. Di satu sisi AHH meningkat, tetapi lansia cukup memiliki potensi masalah kesehatan yang besar," ungkap dia dalam keterangannya, Minggu (27/3).

Pemerintah telah menerbitkan Perpres No. 88 tahun 2021 untuk menjamin peningkatan derajat kesehatan dan kualitas hidup lansia. Indikatornya adalah meningkatnya status gizi dan pola hidup sehat, memperluas pelayanan kesehatan bagi lansia, menurunkan angka kesakitan lansia, dan memperluas cakupan perawatan jangka panjang bagi lansia.

Baca Juga: Selama Pandemi, Industri Farmasi Catatkan Penjualan Capai Rp 95 Triliun

Hal senada juga disampaikan Dr Raymond Tjandrawinata dari Dexa Laboratories of Biomolecular Sciences, sekaligus Anggota Scientific Board IMERI yang menyebut bahwa Indonesia memerlukan peneliti profesional untuk mengupayakan riset dan inovasi.

"Kita perlu peneliti profesional, sehingga mendapatkan obat, prosedur hingga alat kesehatan baru buatan Indonesia. Hari ini Bapak Presiden Jokowi sudah mengatakan mengapa kita banyak impor. Kita impor untuk alat kesehatan dan lainnya, sehingga riset dan inovasi perlu terus kita upayakan," kata Raymond.

Raymond juga menjelaskan penyebab utama kematian pada kelompok usia secara global, di antaranya penyakit jantung (9,4%), stroke (5,7%), COPD (3%), kanker (1,7%), dan diabetes (1,5%). Menurutnya, peneliti dalam negeri perlu berdedikasi pada penelitian dan pengembangan obat-obatan untuk masalah kesehatan tersebut. Adapun area penelitian Area research yang bisa dilakukan untuk lansia, seperti onkologi, imunologi, antidiabetik, neurologi, dan kardiovaskular.

"Sebagai contoh di Amerika Serikat, rasio kesembuhan kanker meningkat, seperti kanker prostat dari 67% menjadi 98%, tiroid dari 92% menjadi 98%.  Ini yang kita harapkan untuk menciptakan riset-riset baru untuk membawa Indonesia menjadi lebih sehat, terutama karena penderita kanker kebanyakan eldery patients. Ini tentunya membutuhkan banyak penelitian dan dedikasi para peneliti," ujar Raymond. 

Lebih lanjut, Raymond menekankan perlunya meningkatkan pelayanan kesehatan primer dan sekunder terutama untuk perawatan lansia jangka panjang, termasuk manajemen penyakit degeneratif dan kronik. "Kita perlu infrastuktur dan investasi di perawatan geriatri.  Kemudian biaya perawatan lansia yang relatif masih tinggi, kalau produk-produk dibuat di Indonesia mungkin dapat lebih murah. Digital teknologi juga akan membantu pemerintah dan fasilitas kesehatan untuk penanganan lansia," kata Raymond.

Baca Juga: Industri Farmasi Nasional Tumbuh 10 % Selama Pandemi

Ia mengungkapkan bahwa Indonesia mempunyai  generasi usia menengah dengan pendapatan tinggi yang berpotensi untuk kemajuan geriatri di masa mendatang. "Produk yang perlu diprioritaskan meliputi fasilitas kesehatan, nursing home, alat kesehatan, geriatric care. Produk lainnya untuk penelitian di Indonesia yaitu nursing care, fasilitas pengamanan kamar mandi, popok lansia, hingga produk anti-aging," jelasnya.

Meski begitu, Indonesia mengalami masalah untuk penanganan lansia karena healthcare spending per kapita masih rendah di angka 2,9% dibandingkan Singapura sebesar 4,1% dan Kamboja sebesar 7%. Menurutnya, pemerintah perlu meningkatkan belanja kesehatan untuk meningkatkan kualitas kesehatan di Indonesia.

"Pasien geriatri akan meningkat, dan kita membutuhkan cara yang holistik untuk memastikan mereka memiliki kualitas hidup yang baik. Tidak hanya angka geriatri meningkat, tapi angka harapan hidup juga meningkat.  Penggunaan obat juga masih rendah termasuk pasien geriatri. Indonesia pelru tingkatkan healthcare spending pada investasi dan riset terkait geriatri agar kualitas hidup semakin baik di masa depan," pungkas Raymond.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Practical Inventory Management (SCMPIM) Supply Chain Management Principles (SCMP)

[X]
×