kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.026,34   9,98   0.98%
  • EMAS975.000 -0,51%
  • RD.SAHAM -0.27%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.09%

Produksi batubara Golden Energy Mines (GEMS) terkendala curah hujan tinggi


Senin, 15 November 2021 / 18:12 WIB
Produksi batubara Golden Energy Mines (GEMS) terkendala curah hujan tinggi
ILUSTRASI. Produksi batubara PT Golden Energy Mines Tbk (GEMS) turun di 2021


Reporter: Arfyana Citra Rahayu | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kinerja produksi batubara PT Golden Energy Mines Tbk (GEMS) terkoreksi karena curah hujan yang tinggi. Adapun manajemen GEMS masih mengupayakan volume produksi batubara di tahun ini bisa mencapai target yang telah ditentukan sebelumnya.

Sekretaris Perusahaan GEMS Sudin Sudiman mengungkapkan, di sisa tahun ini Golden Energy Mines akan berjuang untuk terus mengejar target volume produksi. Kendala utama yang dihadapi perusahaan adalah karena cuaca saat ini tidak bersahabat.

"La Nina mulai berpengaruh dengan curah hujan yang tinggi," kata dia kepada Kontan.co.id, Senin (15/11).

Sudin menambahkan, akibat curah hujan yang tinggi, pada kuartal III 2021 ada penurunan produksi sekitar 8% jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu.

Melansir catatan Kontan.co.id sebelumnya, hingga kuartal III 2021, GEMS membukukan produksi sebesar 22,1 juta ton. Jumlah ini turun 1,8 juta ton dibandingkan sembilan bulan pertama 2020. Adapun pada kuartal III-2020 lalu Golden Energy Mines membukukan produksi sebanyak 23,9 juta ton.

Baca Juga: Hingga kuartal III-2021, Golden Eenrgy Mines (GEMS) baru serap 47% capex

 

 

Realisasi penjualan di kuartal III-2021 juga turun menjadi sebesar 22,8 juta ton. Padahal volume penjualan GEMS mencapai 24,6 juta ton di akhir September 2020 silam.

Di sepanjang tahun ini, GEMS menargetkan produksi batubara sebanyak  39,6 juta ton batubara. "Kami berjuang agar pada kuartal IV-2021 ini bisa lebih baik sehingga bisa mencapai target," tegas Sudin.

Di November 2021 ini, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) menetapkan harga batubara acuan (HBA) pada November 2021 mencapai US$ 215,63 per metrik ton, atau naik 33% dibandingkan dengan bulan sebelumnya.

Perihal melonjaknya HBA di November 2021  Sudin bilang, HBA terlambat sebulan, padahal harga batubara di Newcastle sudah terkoreksi karena kebijakan China meng-kap (cap) harga batubara lokal untuk  menghindari kenaikan energy cost yang tak terkendali. Di sisi lain, permintaan juga sudah agak melemah.

Sudin tidak menampik bahwa secara umum, dampak naiknya harga komoditas memang memberikan dampak yang positif.

 

Selanjutnya: Tok! UMP Jakarta 2022 minimum Rp 4,45 juta dan terendah Jawa Tengah Rp 1,81 juta

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Digital Marketing in New Normal Era Data Analysis with Excel Pivot Table

[X]
×