kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45948,45   -4,35   -0.46%
  • EMAS1.014.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.04%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Punya Potensi Besar, Tanaman Kelapa Butuh Perbaikan di Sektor Hulu


Rabu, 31 Agustus 2022 / 22:12 WIB
Punya Potensi Besar, Tanaman Kelapa Butuh Perbaikan di Sektor Hulu
ILUSTRASI. Presiden Joko Widodo menyirami pohon kelapa genjah yang ditanamnya di lahan pertanian Giriroto, Ngemplak, Boyolali, Jawa Tengah, Kamis (11/8/2022). Punya Potensi Besar, Tanaman Kelapa Butuh Perbaikan di Sektor Hulu.


Reporter: Noverius Laoli | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Buku statistik Ditjen Perkebunan tahun 2020-2022 menunjukkan angka tetap kelapa tahun 2020 luas kelapa 3.391.993 ha, produksi 2.858.010 ton kopra, produktivitas 1,119 ton kopra, tenaga kerja 6.018.309 orang. 

Dari tahun 2017-2021 luas areal semakin menyusut rata-rata 0,84% per tahun, produksi masih tumbuh 0,04%/tahun.Jumlah pekebun dan tenaga kerja kelapa dari tahun 2017-2021 menurun  rata-rata ,1,78%/tahun, tetapi volume ekspor justru tumbuh 3,39%/tahun. Nilai ekspor malah tumbuh 9,38%/tahun .

Ketua Umum Dewan Kelapa Indonesia, Gamal Nasir mengatakan, dari angka-angka tersebut jelas bahwa tanaman kelapa didominasi tanaman pertanian milik rakyat. 

Ia bilang, membangun kelapa artinya membangun perekonomian rakyat. Namun saat ini, luas lahan kelapa semakin menyusut kendati produksi naik sedikit sedang ekspor meningkat. 

Baca Juga: Kunjungan Kerja ke Jawa Tengah, Jokowi Akan Tinjau dan Tanam Kelapa Genjah

"Berarti potensinya masih sangat besar untuk ditingkatkan. Hulu tertinggal dari hilir. Kondisi ini jangan dibiarkan. Hulu harus diperbaiki,” ujar Gamal Nasir dalam keterangannya, Rabu (31/8). 

“Saya menyambut baik program Ditjenbun yang memberi perhatian lebih pada kelapa. Keterbatasan APBN membuat pembiayaan sekarang dialihkan pada KUR. Harus ada KUR khusus kelapa untuk perbaikan kebun. Kebun-kebun benih harus diperbanyak sehingga produksi benih mencukupi. Peluang pasar masih sangat besar dan harus dimanfaatkan,” kata Mantan Dirjen Perkebunan Kementan tersebut.

Permintaan pasar dunia yang tinggi harus dimanfaatkan dengan sebanyak-banyak mengolah di dalam negeri sehingga nilai tambah ada di sini juga meningkatkan penyerapan tenaga kerja. Industri kelapa merupakan industri yang padat karya karena banyak pekerjaan masih dilakukan manual.

Penelitian dan pengembangan untuk meningkatkan produktivitas di hulu dan mendiversifikasi produk di hilir harus terus dilakukan. Kelapa Indonesia harus berjaya dengan menjadi pemasok produk-produk jadi pada dunia.

Menko Perekonomian Airlangga Hartarto menyatakan agribisnis kelapa dikembangkan lewat peningkatan produktivitas dengan pemberian benih unggul dan  peningkatan diversifikasi produk melalui produk turunan. Produktvitas kelapa ditingkatkan dari sekarang sekitar 1 ton per ha.

Baca Juga: Kementan: Ada Kenaikan Produksi Gabah Kering Giling di Food Estate Kalteng

Presiden Jokowi belum lama ini melakukan penanaman perdana 1 juta benih kelapa genjah untuk pemulihan ekonomi daerah. Pembiayaan agribisnis kelapa diarahkan menggunakan KUR yang tahun ini plafonnya meningkat jadi Rp373 triliun dan bunga 3%.

Rizal DamaniK, staf khusus Menko Koperasi dan UKM  menyatakan  untuk memperkuat kelembagaan ekonomi rakyat program kementeriannya  adalah mengembangkan  rumah produksi bersama. Untuk kelapa lokasi di Minahasa Selatan. “Kalau berhasil maka dibangun ditempat lain,” katanya.

Rumah produksi bersama ini merupakan program hilirisasi untuk produk kelapa lewat penguatan ekosistem hulu hilir kelapa rakyat. Dengan rumah produksi bersama ini maka kepastian bahan baku terjamin, juga ada off taker yang menyerap produksi.

Pada tahap awal dihasilkan VCO,  kopra high grade, coco fiber dan coco peat. Tahap selanjutnya adalah santan, tepung kelapa, nata de coco, arang aktif, karbon aktif. Anggaran sebesar 10,8 miliar dan ada 2-3 off taker.

Baca Juga: Mentan sebut kawasan food estate di Kalteng terapkan teknologi pertanian modern

Direktorat Jenderal Perkebunan Kementerian Pertanian mencatat pengembangan tanaman kelapa tahun 2022 adalah peremajaan, perluasan dan intensifikasi seluas 12.750 ha. 

Selain itu ada program kelapa genjah sebar 1 juta batang. Tersebar di Bojonegoro 200.000 batang, Jateng 155.750 batang, Solo Raya 103.600 batang, Nias 100.000 batang, Sulsel 77.000 batang, Banten 67.100 batang, Jabar 66.000 batang, Jatim 55.000 batang, Sumsel 33.000 batang, Sulut 33.000 batang, NTT 12.100 batang, Sumut 11.000 batang, lainnya 34.000 batang.

Kelapa genjah yang dibagikan untuk bahan baku gula semut di sentra produksi gula adalah kelapa Genjah Entog, Genjah Kuning Nias dan lain-lain. Sedang untuk produk segar adalah Kelapa Genjah Pandan Wangi dan Genjah Kopyor, dibagikan di daerah tujuan wisata.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung Outlook 2023, Saham Hoki di Tahun Kelinci

[X]
×