kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Wabah corona masih menyerang China, industri cari celah untuk substitusi barang impor


Senin, 10 Februari 2020 / 20:54 WIB
Wabah corona masih menyerang China, industri cari celah untuk substitusi barang impor
ILUSTRASI. Shinta Widjaja Kamdani, Wakil Ketua Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo)

Reporter: Agung Hidayat | Editor: Komarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Ketergantungan industri di Indonesia terhadap bahan baku impor dapat menjadi hambatan jika ada kendala terhadap pemasok dari luar negeri. Contohnya saat wabah virus corona kali ini, beberapa pasokan bahan baku industri asal China berpotensi terhambat masuk ke Indonesia.

Maka itu, substitusi barang impor adalah hal yang harus segera diwujudkan. Shinta Widjaja Kamdani, Wakil Ketua Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) mengatakan industri lokal sebenarnya selalu bisa melakukan subtitusi impor.

Baca Juga: Virus corona makin mengancam, pemerintah terus pantau dampak ke perekonomian

Selama produknya sesuai dengan kebutuhan pasar dari segi harga, kualitas maupun kecepatan pengiriman. Namun kata Shinta, masalahnya sekarang apakah pasar menganggap produk subtitusi dari produsen dalam negeri atau produsen negara lain cukup untuk masuk kriteria konsumsi mereka atau tidak.

"Impor dari China sendiri umumnya sulit disubstitusi karena masalah daya saing harga dan volume supply-nya yang besar. Belum tentu di level nasional atau dari negara lain bisa memberikan suplai produk yang sama dengan volume yang sama besar atau harga yang sama kompetitifnya dengan China," urai Shinta kepada Kontan.co.id, Senin (10/2).

China, diakui Shinta, dalam hal ini diuntungkan oleh produktivitas dan skala ekonominya yang sangat besar.  Hal ini menjadi keunggulan yang sulit diimbangi oleh negara lain, termasuk oleh Indonesia karena produktivitas dalam negeri masih di bawah China.

Meski demikian, sisi baiknya, Shinta mengatakan belum terlambat untuk mendorong substitusi tersebut. "Selalu ada peluang subtitusi asal dari dalam negeri memperbaiki daya saing atas produktivitas produk-produk yang dihasilkan di dalam negeri," terangnya.

Baca Juga: Kemenkes pastikan belum ada kasus terinfeksi virus corona di Indonesia, ini alasannya




TERBARU

Close [X]
×