| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.473
  • SUN97,14 0,42%
  • EMAS600.960 -0,17%
  • RD.SAHAM 0.66%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Permintaan ikan AS tinggi, pengusaha ikan tidak khawatir dengan kajian GSP

Rabu, 11 Juli 2018 / 19:51 WIB

Permintaan ikan AS tinggi, pengusaha ikan tidak khawatir dengan kajian GSP
ILUSTRASI. Populasi ikan hiu di Indonesia
Berita Terkait

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Menanggapi kajian Generalized System Preference (GSP) yang saat ini tengah diperiksa ulang oleh pemerintah Amerika Serikat, PT Dharma Samudera Fishing Industries Tbk (DSFI) tidak khawatir produk ikan Indonesia bakal dicabut dari daftar tersebut.

Pasalnya permintaan ikan AS ke Indonesia sangat besar, sehingga justru bakal merugikan negara tersebut bila kehilangan sumber dari Indonesia.

"Ekspor ke AS sangat besar karena minat mereka sangat tinggi, dan justru sekarang Indonesia adalah lumbung ikan dunia, jadi hampir tidak mungkin mereka mau memberatkan diri sendiri," jelas Corporate Secretary DSFI Saut Marbun kepada Kontan.co.id, Rabu (11/7).

Asal tahu, hingga 38%-40% pendapatan DSFI berasal dari ekspor ke AS. Adapun berkat fasilitas GSP yang berlaku saat ini, ekspor produk ikan ke AS dikenai tarif 0% sehingga menjadi pendorong yang kuat dalam industri perikanan nasional.

Pada kuartal pertama 2018, Kementerian Kelautan dan perikanan (KKP) mengklaim menjadi kontributor surplus neraca perdagangan Indonesia dengan menyumbang hingga US$ 1 miliar.

Kemudian, sepanjang periode empat bulan pertama 2018, pada data Kementerian Perdagangan untuk komoditas ikan dan udang Indonesia mencatatkan surplus hingga US$ 1,14 miliar alias naik 20,23% yoy dari posisi US$ 927,3 juta.

Kemudian pada periode Januari-November 2016, ekspor udang Indonesia paling banyak ditujukan ke AS dengan nilai setara US$ 1,1 miliar.

Artinya, bila produk perikanan Indonesia benar terkena revisi bea tarif masuk ke AS, berpotensi menurunkan devisa negara. Namun baik pengusaha maupun pemerintah optimistis hal tersebut tidak akan terjadi.


Reporter: Tane Hadiyantono
Editor: Yudho Winarto

KELAUTAN DAN PERIKANAN

TERBARU
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0007 || diagnostic_api_kanan = 0.0377 || diagnostic_web = 0.2135

×