: WIB    —   
indikator  I  

Strategi Pupuk Indonesia lawan kenaikan harga gas

Strategi Pupuk Indonesia lawan kenaikan harga gas

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kenaikan harga gas menjadi tantangan bagi kinerja PT Pupuk Indonesia (Persero). Adapun, perseroan melakukan langkah efisiensi sebagai strategi untuk bertahan.

Direktur Keuangan PT Pupuk Indonesia (Persero), Indarto Pamoengkas mengaku, kenaikan harga gas bakal menjadi tantangan yang berat bagi perseroan. "Mengingat peran gas sebagai bahan baku mencapai 70% dari harga pokok produksi (HPP)," ujar Indarto kepada Kontan.co.id, Senin (23/10).

Untuk menghadapi itu, kata Indarto, perseroan tengah menyiapkan berbagai langkah di antaranya dengan melakukan efisiensi dalam operasional dan meningkatkan reliabilitas pabrik. Selain itu, perseroan juga akan mengganti unit steam dan energi dari gas menjadi batubara serta mengembangkan produk-produk pupuk yang persentase kebutuhan gasnya sedikit, seperti NPK.

"Sehingga menghemat konsumsi gas," imbuhnya.

Adapun, perseroan bakal mendirikan pabrik NPK di lima daerah yang menjadi titik persebaran PT pupuk Indonesia.Pembangunan tersebut bakal dilakukan secara bertahap. Tahap pertama akan dimulai pada awal tahun depan, tepatnya di Cikampek dan Palembang.

Indarto menyebut, pembangunan kedua pabrik itu menelan investasi sebesar Rp 1 triliun dengan kapasitas produksi masing - masing 500.000 ton dan ditargetkan selesai pada tahun 2019.

Sementara itu, perseroan saat ini juga tengah merampungkan pabrik pupuk Amonia Urea di Gresik dengan kapasitas 570.000 ton per tahun. Nilai investasi tersebut berkisar Rp 6.5 triliun sampai Rp 7 triliun. (Klaudia Molasiarani)


Reporter Klaudia Molasiarani
Editor Dessy Rosalina

MANUFAKTUR

Feedback   ↑ x
Close [X]