kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.345.000 -0,88%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Angkasa Pura I Raih Kenaikan Peringkat Kredit AA(idn) dari Fitch Ratings


Jumat, 07 Juli 2023 / 07:33 WIB
Angkasa Pura I Raih Kenaikan Peringkat Kredit AA(idn) dari Fitch Ratings
ILUSTRASI. Angkasa Pura I atau AP1 berhasil meraih peringkat AA(idn) Outlook Positif dari lembaga pemeringkat kredit internasional, Fitch Ratings.


Reporter: Dimas Andi | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Angkasa Pura I (Persero) atau AP1 berhasil meraih peringkat AA(idn) Outlook Positif dari lembaga pemeringkat kredit internasional, Fitch Ratings.

Peringkat ini menunjukkan tingkat risiko gagal bayar AP1 berada di posisi sangat rendah dan pemulihan kinerja perusahaan akan berlanjut seiring aktivitas ekonomi yang semakin normal dan aktivitas pariwisata yang lebih tinggi.

Direktur Utama AP1 Faik Fahmi mengatakan, pencapaian naiknya peringkat kredit AP1 dari Fitch Ratings didukung transformasi perusahaan. Keberhasilan AP1 dalam meningkatkan kinerja perusahaan merupakan hasil dari implementasi inisiatif transformasi perusahaan yang telah digaungkan sejak tahun lalu.

Fitch Ratings melihat progres tersebut sehingga posisi peringkat kredit AP1 yang bergerak ke poin AA(idn) yang berarti profil finansial perusahaan menjadi lebih kuat ke depannya.

"Keberhasilan ini tentu tidak terlepas dari peran seluruh insan AP1 dalam menggenjot kinerja lebih baik setelah masa pandemi,” ujar Faik Fahmi dalam siaran pers yang diterima Kontan, Jumat (7/7).

Baca Juga: Angkasa Pura I Layani Lebih dari 100.000 Jemaah Haji yang Pulang dari Tanah Suci

Pada 2022, AP1 mencatat telah melayani 52,3 juta penumpang. Angka tersebut meningkat drastis jika dibandingkan tahun sebelumnya yang hanya melayani 28,5 juta penumpang. Kenaikan jumlah penumpang itu pun kemudian terefleksi pada kinerja keuangan perusahaan.

Pendapatan aero AP1 di tahun lalu meningkat lebih dari dua kali lipat menjadi Rp 3,3 triliun yang akhirnya meningkatkan pendapatan perusahaan 86% menjadi Rp 6,0 triliun.

Pada kuartal I-2023, AP1 berhasil membukukan laba bersih yang meningkat 120% dibandingkan periode yang sama pada tahun lalu atau sebesar Rp 147 miliar.

Pencapaian ini didukung oleh kontribusi tingginya trafik penumpang sebesar 15,3 juta penumpang atau telah mencapai recovery rate sebesar 81% dibandingkan dengan periode yang sama sebelum pandemi pada 2019 sebesar 18,9 juta penumpang.

Faik Fahmi menambahkan, sebagai operator 16 bandara, baik langsung maupun tidak langsung, di Indonesia, AP1 berkomitmen untuk menerapkan transformasi bisnis perusahaan secara menyeluruh demi mencapai target perusahaan pada 2023. Transformasi bisnis dibentuk berdasarkan visi yang diterapkan, yakni Connecting the World Beyond Airport Operator with Indonesian Experience.

"Upaya ini diharapkan dapat meningkatkan kinerja dan menciptakan bisnis ke depan yang berkelanjutan bagi AP1," imbuh dia.

Langkah transformasi perusahaan tersebut terdiri dari empat pilar, yakni transformasi bisnis (business turnaround), organisasi dan budaya (organization and culture), restrukturisasi keuangan (financial restructuring), dan transformasi digital.

Baca Juga: Komitmen Lestarikan Lingkungan, AP 1 Berhasil Raih Penghargaan Nusantara CSR SDGs

Dalam pilar business turnaround, AP1 telah melakukan evaluasi potensi peningkatan trafik dan pendapatan, melaksanakan inisiatif revenue growth, optimalisasi biaya operasional melalui negosiasi kontrak vendor di seluruh bandara, dan implementasi airport operational based on traffic untuk optimalisasi biaya operasional dan SDM di bandara.

Melalui transformasi organizational and culture, AP1 melakukan sejumlah inisiatif seperti rightsizing the organization, peningkatan employee skill and capability, peningkatan employee engagement and culture, serta penguatan fungsi manajemen risiko dan mempercepat proses pengambilan keputusan melalui peningkatan likuiditas the four eyes principles, dan implementasi Enterprise Performance Management berbasis bandara.

Dalam hal restrukturisasi finansial, AP1 telah melakukan peningkatan performa finansial melalui peningkatan likuiditas, deleveraging initiatives seperti rencana optimalisasi portofolio anak perusahaan melalui airport service and cargo cluster subholding, dan identifikasi bandara dan/atau klaster bandara dengan skema spin off, serta kerja sama optimalisasi pemanfaatan aset.

AP1 juga melaksanakan transformasi digital melalui pengembangan bisnis baru dan monetisasi dari pelayanan digital di bandara, peningkatan efektivitas dan efisiensi business process, dan inisiatif EPM - Quick Win Phase 1 Traffic and Revenue Projection Dashboard mulai meluncur pada Oktober 2022.

"Kami berharap peningkatan peringkat kredit AP1 menjadi AA(idn) outlook positif yang dicapai berkat empat pilar transformasi perusahaan ini dapat menjadi momentum AP1 untuk bangkit lebih cepat lagi,” tutup Faik Fahmi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×