Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR15.205
  • SUN90,77 -0,26%
  • EMAS623.158 -0,48%

Dukung industri pariwisata, AP II fokus garap konsep bandara LCCT

Kamis, 09 Agustus 2018 / 18:03 WIB

Dukung industri pariwisata, AP II fokus garap konsep bandara LCCT
ILUSTRASI. Bandara Soekarno-Hatta



KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Tingkat kepadatan penumpang (traffic passanger) bandara Soekarno-Hatta yang kian padat mendorong pengelola, PT Angkasa Pura II untuk bergegas merevitalisasi bandara tersebut.

Muhammad Awaluddin, CEO PT AP II mengatakan bahwa kapasitas yang ada saat ini melebihi traffic passanger yang terus bertumbuh. Sebagai gambaran, Terminal 1 dan 2 Soekarno-Hatta memiliki kapasitas penumpang masing-masing 9 juta orang per tahun, namun traffic passanger-nya diperkirakan tahun ini menembus kisaran 22 juta orang dan 15 juta orang. Menurut Awaluddin, setiap tahunnya traffic passanger bisa bertumbuh hingga dua digit.

Untuk itu, AP II akan segera merevitalisasi Terminal 1 dan 2 dengan konsep low cost carrier terminal (LCCT). Untuk membedakannya dengan low cost terminal, Awaluddin menjelaskan bahwa LCCT tetap mengedepankan kualitas pelayanan dan kelengkapan sarana serta fasilitas, namun mampu menampung low cost airlines.

"Kami sadar pariwisata bakal jadi core bisnis negara ini, apalagi hampir 70% kebutuhan transportasi wisatawan mancanegara di Indonesia pakai angkutan udara," urainya kepada Kontan.co.id, Kamis (9/8). Dalam tiga tahun kedepan, Terminal 1 akan menjadi LCCT penerbangan domestik dan Terminak 2 untuk penerbangan internasional dan domestik.

AP II juga akan mempromosikan keberadaan LCCT tersebut kebeberapa maskapai dunia, khususnya kawasan Asia Tenggara atau negara-negara ASEAN. "Kami pasti akan adakan roadshow ke maskapai, paling tidak ada lima maskapai ASEAN yang baru akan kami attract untuk masuk," sebut Awaluddin.

Adapun dana pengembangan kedua terminal tersebut mencapai Rp 3,7 triliun. Dimana dana untuk Terminal 1 sekitar Rp 1,9 Triliun dan Terminal 2 senilai Rp 1,8 Triliun.

Sedangkan Terminal 3 akan menjadi bandara yang berbasis full servive carrier. Untuk rencana pembangunan Terminal 4, Awaluddin belum bisa merinci lebih jauh selain mengatakan bahwa rancangannya sedang dibahas lebih lanjut.

Hanya saja ia menyebutkan bahwa, Terminal 4 diharapkan mulai konstruksi tahun 2021 nanti dengan masa pembangunan sekitar 2 tahun. AP II memiliki akumulasi dana sejak 2016 sesuai RJPP (Rencana Jangka Panjang Perusavaan) 2020 sekitar hampir Rp 100 triliun yang dibutuhkan untuk pengembangan banyak bandara.

"Sekitar Rp 96 Triliun lebih lah untuk lima tahun," kata Awaluddin. Ia merinci dana yang sudah dianggarkan untuk modal kerja, di 2016 sekitar Rp 9 Triliun, tahun 2017 Rp 11 Triliun dan 2018 ini sekitar Rp 18,7 Triliun.

Bicara kinerja perseroan sampai semester I 2018 ini, Awaluddin belum mau membeberkannya dahulu. Yang jelas AP II membidik pertumbuhan pendapatan sebesar 10% pada tahun 2018. Target ini didasari melonjaknya trafik penumpang pesawat terbang dari tahun ke tahun.

Reporter: Agung Hidayat
Editor: Agung Jatmiko

BANDARA SOEKARNO-HATTA

TERBARU
Seleksi CPNS 2018
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0005 || diagnostic_api_kanan = 0.0492 || diagnostic_web = 0.3321

Close [X]
×