kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45725,83   16,46   2.32%
  • EMAS914.000 0,11%
  • RD.SAHAM 0.55%
  • RD.CAMPURAN 0.20%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Global Energy Monitor: Terkendala corona, PLTU batubara bisa rugi US$ 13,1 miliar


Rabu, 25 Maret 2020 / 21:11 WIB
Global Energy Monitor: Terkendala corona, PLTU batubara bisa rugi US$ 13,1 miliar
ILUSTRASI. Pekerja mengatur timbunan sementara batubara sebagai bahan bakar pembangkit PLTU

Reporter: Ridwan Nanda Mulyana | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pandemi Corona menimbulkan efek gulir ke sejumlah sektor, tak terkecuali terhadap pengerjaan proyek kelistrikan, khususnya Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) batubara.

Global Energy Monitor (GEM) memprediksi, potensi kerugian investasi terhadap proyek PLTU di Indonesia bisa mencapai US$ 13,1 miliar atau sekitar Rp 209,6 triliun dengan asumsi kurs Rp 16.000. Hitungan tersebut didapatkan dari 11 proyek pembangkit batubara yang pengerjaan dan operasionalnya terhambat pandemi Corona.

Hasil tersebut didapat dari model perhitungan kerugian investasi dengan mengacu pada rerata capital costs yang dirangkum oleh IEA (International Energy Agency). 

Baca Juga: Wabah corona meluas, bagaimana ekspansi bisnis United Tractors (UNTR)?

Secara global, GEM mengidentifikasi sebanyak 14 PLTU batubara yang berada di Asia Selatan dan Asia Tenggara berpotensi mengalami kerugian investasi mencapai US$ 17,1 miliar.

Perhitungan proyeksi kerugian itu akibat capital outlays karena adanya gangguan tenaga kerja dan rantai pasokan akibat pandemi global Covid-19 yang mengakibatkan keterlambatan maupun penundaan proyek PLTU.

Kondisi tersebut menunjukkan tingkat kerentanan tinggi dari ekspansi PLTU batu bara global akibat pandemi, yang di saat bersamaan kondisi kelebihan kapasitas semakin menambah beban dalam menghadapi kondisi resesi.

Program Director Trend Asia Ahmad Ashov Birry mengatakan bahwa kondisi tersebut seharusnya bisa menjadi pertimbangan bagi pemerintah untuk menyetop proyek-proyek pembangunan energi fosil PLTU batu bara. 
"Tidak hanya untuk menghindari kerugian ekonomi jangka panjang, tapi utamanya untuk melindungi masyarakat. Pemerintah seharusnya memperkuat ketahanan kesehatan masyarakat dan bukan membuatnya menjadi rentan," kata Ashov dalam keterangan tertulisnya, Rabu (25/3).

Prediksi ini muncul bersamaan dengan dirilisnya laporan Boom and Bust 2020: Tracking The Global Coal Plant Pipeline yang kelima. Laporan ini disusun oleh sejumlah lembaga yaitu Global Energy Monitor, Greenpeace International, the Sierra Club, dan Centre for Research on Energy and Clean Air.

Laporan ini menunjukkan terjadinya penurunan global kapasitas PLTU dalam status konstruksi (under construction) dan pembangunan pra-konstruksi (pre-construction development) sebesar 16% year-on-year, yang merupakan penurunan total sebesar 66% sejak 2015. Pada saat yang bersamaan, status permulaan konstruksi turun 5% dari 2018 dan 66% dari 2015, dibandingkan dengan 2019.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



[X]
×