kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45784,56   -4,98   -0.63%
  • EMAS937.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.36%
  • RD.CAMPURAN -0.47%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Grab mulai tawarkan cuti tanpa gaji hingga pengurangan jam kerja ke karyawan


Kamis, 30 April 2020 / 20:27 WIB
Grab mulai tawarkan cuti tanpa gaji hingga pengurangan jam kerja ke karyawan
Pengemudi ojol di Jakarta memakai masker. REUTERS/Willy Kurniawan

Sumber: Tech in Asia | Editor: Markus Sumartomjon

KONTAN.CO.ID -JAKARTA. Krisis corona ternyata menghantam salah satu raksasa di aplikasi transportasi online yakni Grab. Perusahaan yang berbasis di Singapura ini telah menawarkan kepada para karyawannya bekerja secara fleksibel. Mulai dari pengurangan jam kerja, cuti panjang hingga cuti tanpa digaji.

"Kami tidak tahu sampai berapa lama resesi ekonomi ini akan berlangsung. Untuk itu kami mengambil langkah untuk menghemat dana dan mengelola basis karyawan kami," ucap manajemen Grab kepada Tech ini Asia, Kamis (30/4).

Grab sendiri sudah membuka opsi tersebut kepada seluruh perwakilan Grab yang ada di delapan negara di Asia Tenggara. Jadi tidak cuma yang ada di Singapura saja, tapi juga di negara lainnya, yakni Indonesia, Filipina, Malaysia, Thailand dan lainnya. Terutama di negara yang sumber daya manusianya berlebih. Namun karyawan bisa mengambilnya secara sukarela.

Baca Juga: Bantu pekerja informal, Tokopedia, OVO dan Grab rilis program Patungan Berbagi THR

Andrew Chan, Kepala Transportasi Grab Singapura, sebelumnya juga menyatakan bahwa pihaknya sudah tidak bisa lagi menyediakan dukungan finansial bagi mitra pengemudi yang ada di Singapura, jika pemerintah setempat memutuskan untuk memperpanjang pembatasan kegiatan hingga 1 Juni nanti.

Baca Juga: Kemhub rilis aturan pengendalian transportasi, ojol boleh bawa penumpang saat PSBB?

Grab sendiri sudah mengeluarkan dana US$ 40 juta bagi mitra pengemudi dan merchant Grab yang terdampak corona.

Baca Juga: Layanan ojek online menghilang dari Jakarta, ini penjelasan resmi Gojek dan Grab

Grab juga sudah mengantisipasi kemungkinan terburuk yang terjadi akibat pandemi corona ini. Yakni dengan mengurangi pengeluaran. "Ketika pendapatan kami terus turun, gaji para pemimpin senior Grab telah dipotong hingga 20% dan staf Grab juga didorong untuk mengambil cuti tanpa bayar secara sukarela," kata Chan dalam suratnya seperti dikutip Today.

Anthony Tan, CEO dan pendiri Grab sebelumnya juga menyatakan bahwa pihaknya harus mengambil keputusan yang sulit ini untuk bisa menghadapi pandemi corona. Apalagi layanan transportasi online Grab tengah mengalami penurunan yang tajam di sejumlah negara yang menerapkan pembatasan atau lockdowon. Tak cuma Singapura saja, tapi juga negara lainya seperti Indonesia, Filipina, Malaysia, dan Thailand.

Untungnya, layanan pengiriman barang termasuk pesan antar makanan dan minuman mengalami peningkatan permintaan di negara yang menerapkan pembatasan aktivitas dan dilayani Grab.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.

Tag

TERBARU

[X]
×