kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • EMAS 1.399.000   13.000   0,94%
  • USD/IDR 16.140
  • IDX 7.328   27,17   0,37%
  • KOMPAS100 1.142   4,95   0,44%
  • LQ45 920   5,02   0,55%
  • ISSI 219   0,28   0,13%
  • IDX30 458   2,53   0,56%
  • IDXHIDIV20 549   3,16   0,58%
  • IDX80 129   0,76   0,60%
  • IDXV30 127   0,36   0,29%
  • IDXQ30 155   0,64   0,42%

Injourney Targetkan Ribuan Pengunjung Candi Borobudur Selama Libur Waisak


Jumat, 10 Mei 2024 / 13:30 WIB
Injourney Targetkan Ribuan Pengunjung Candi Borobudur Selama Libur Waisak
ILUSTRASI. Dari kiri: Sekretaris Ditjen Bimas Buddha Kementerian Agama Triroso, Wakil Ketua Panitia Nasional Waisak YM Bhikkhu Dhammavudho Thera, Direktur Pemasaran & Program Pariwisata InJourney Maya Watono, Ketua Lampion Waisak 2024 Fatmawati, dan Direktur Pemasaran dan Pengembangan Bisnis InJourney Destination Management Hetty Herawati saat konfrensi pers perayaan Hari Tri Suci Waisak 2568 BE di Jakarta (8/5).


Reporter: Dina Mirayanti Hutauruk | Editor: Dina Hutauruk

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Aviasi Pariwisata Indonesia (InJourney) menargetkan puluhan ribu wisatwan mengujungi Candi Borobudur selama periode hari libur Waisak pada 23-26 Mei 2024. Candi Borobudur kembali menjadi tempat pusat perayaan Tri Suci Waisak Nasional 2568 BE/2024 

InJourney memposisikan Candi Borobudur sebagai spiritual tourism destination yang juga menjadikannya sebagai pusat ibadah agama Buddha di seluruh dunia.  Untuk memperkuat posisi itu ,  InJourney Destination Management tengah melakukan berbagai upaya salah satunya dengan memperbanyak aktivitas dan kegiatan yang berhubungan dengan spiritual.

 “Kami ingin Candi Borobudur menjadi simbol kebersamaan dan bersatunya seluruh umat Buddha dunia, sehingga Candi Borobudur sebagai cagar budaya juga menjadi a living monument yang memiliki soul sebagai simbol bangkitnya semangat keberagaman dan kebhinekaan Indonesia”, ungkap Maya Watono, Direktur Pemasaran dan Program Pariwisata InJourney dalam keterangan resminya, Jumat (10/5).

Maya mengatakan, Candi Borobudur juga menjadi cermin dari kearifan (wisdom) terkait dengan nilai-nilai kehidupan. Disisi lain, destinasi wisata berbasis spiritual ini diharapkan menjadi katalisator pariwisata dunia dan mampu memberi dampak langsung bagi pertumbuhan ekonomi masyarakat di wilayah sekitarnya.

Baca Juga: InJourney Airports Telah Layani 35,3 Juta Pergerakan Penumpang pada Triwulan I 2024

Adapun kegiatan yang dilakukan di Candi Borobudur diantaranya, Prabaha Samanera atau pembentukan karakter umat Buddha untuk melepaskan keduniawian, meditasi, pradaksina atau tradisi meditasi mengelilingi Candi Borobudur tiga kali searah jarum jam, dan sebagainya. 

Hetty Herawati, Direktur Pemasaran dan Pengembangan Bisnis InJourney Destination Management mengatakan, perayaan Waisak dari tahun ke tahun mampu memberikan dampak signifikan terhadap perekonomian sekitar seperti hotel maupun penginapan dan juga rumah penduduk yang dijadikan sebagai homestay, terlebih momentum Waisak tahun ini jatuh pada long weekend.

“Sehingga, kami menargetkan pengunjung yang datang mengalami peningkatan yang signifikan dari tahun sebelumnya. Namun demikian, kami  tetap fokus agar perayaan Waisak ini dapat terjaga kesakralan dan kehikmatannya melalui doa bersama beserta seluruh rangkaian ritualnya. 

Perayaan Waisak di Candi Borobudur rencananya akan dihadiri ribuan pengikut dari tiga aliran besar (Mahayana, Theravada, dan Tantrayana). Setiap aliran menyelenggarakan acara spiritual dan budaya di kawasan Destinasi Pariwisata Super Prioritas (DPSP) Candi Borobudur. 

Baca Juga: Injourney Airports Bidik Potensi Valuasi US$ 8 Miliar pada Tahun 2045

Rangkaian kegiatan Waisak di Candi Borobudur dan sekitarnya akan dilaksanakan secara hybrid (offline dan online). Diperkirakan puluhan ribu umat Buddha dari dalam maupun luar negeri akan hadir di Candi Borobudur untuk merayakan Waisak. Panitia juga akan menyiapkan multimedia agar dapat disaksikan di seluruh dunia secara online melalui platform YouTube DPP WALUBI. 

Melalui kolaborasi dengan berbagai pihak seperti Perwakilan Umat Buddha Indonesia (Walubi), Kementerian Agama, Pemerintah Daerah, dan seluruh lapisan unsur masyarakat, beragam rangkaian perayaan Waisak 2568 BE telah disiapkan. Kegiatan Bhikku Thudong akan dilepas di Taman Mini Indonesia Indah (TMII) pada Selasa, 14 Mei 2024 yang diikuti oleh sebanyak 40 Bhikku asal Thailand, Malaysia, Singapura, dan Indonesia. 

Selanjutnya, para Bhikku yang melakukan Thudong akan tiba di Candi Borobudur pada 20 Mei 2024. Acara puncak Waisak sendiri akan diadakan pada 23 Mei 2024 dengan acara Kirab Waisak dari Candi Mendut ke Candi Borobudur, peringatan detik-detik Waisak, pradaksina Candi Borobudur, dan pelepasan  ribuan lampion Waisak, serta melakukan mindful walking meditation yaitu merasakan kesakralan Candi Borobudur melalui pradaksina dan meditasi yang bisa diikuti oleh masyarakat umum di 24-25 Mei 2024.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×