kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45790,50   -3,71   -0.47%
  • EMAS992.000 -0,30%
  • RD.SAHAM 0.22%
  • RD.CAMPURAN 0.09%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.23%

Jaga kinerja, Lotte Chemical Titan (FPNI) getol kejar pelanggan baru


Jumat, 26 Juni 2020 / 20:40 WIB
Jaga kinerja, Lotte Chemical Titan (FPNI) getol kejar pelanggan baru
ILUSTRASI. PT Lotte Chemical Titan Tbk (FPNI) perusahaan petrokimia yang bergerak dalam bidang produksi dan perdagangan produk Polyethylene dan Polypropylene. Dok FPNI

Reporter: Muhammad Julian | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Lotte Chemical Titan Tbk ingin kinerjanya tetap melaju tahun ini. Untuk itu, emiten polietilen (PE) berkode saham FPNI ini berencana mengejar sekitar 40 pelanggan baru hingga tutup tahun nanti. Tujuannya ialah untuk menjaga kinerja penjualan di tengah kondisi yang serba menantang akibat pagebluk corona (covid-19).

Commercial Director entitas anak perusahaan FPNI, PT Lotte Chemical Titan Nusantara, D. F. Robin W. Handoko mengatakan, beberapa sektor industri masih cukup menarik untuk terus digarap. 

Baca Juga: Inaplas: Harga minyak mentah anjlok, ini kesempatan emas bagi industri Petrokimia

Sektor industri flexible packaging atawa kemasan fleksibel misalnya, sektor ini masih memiliki tren permintaan pasar yang tinggi seiring maraknya kegiatan belanja secara daring di masyarakat. Akibatnya, permintaan PE pada sektor tersebut masih cukup stabil untuk keperluan pembuatan produk.

Contoh peluang pasar lainnya juga dijumpai pada industri kemasan non fleksibel jirigen. Pasalnya, kebutuhan sembako seperti halnya minyak goreng masih terbilang tinggi, sehingga kebutuhan PE untuk keperluan pembuatan kemasan jirigen masih terbilang stabil. Sebagian pemain-pemain pada sektor-sektor industri ini belum terjamah oleh jangkauan pasar FPNI.

“Pada dasarnya market Indonesia itu masih banyak yang belum kita sentuh. secara angka, angka target pelanggan baru yang kami tetapkan itu bisa dikejar,” kata Robin usai acara paparan publik pada Jumat (26/6).

Dengan adanya upaya ini, FPNI optimis masih bisa mengejar pertumbuhan volume penjualan sebesar 5%-10% hingga tutup tahun nanti. Sebagai perbandingan, volume penjualan FPNI tercatat sebesar 307.000 metrik ton pada sepanjang tahun 2019. Dus hitungan Kontan.co.id, dengan asumsi pertumbuhan 5%-10%, volume penjualan FPNI bisa mencapai 322.350 mt - 337.700 mt di sepanjang tahun 2020.

Baca Juga: Aksi merger dan akuisisi berpeluang menyusut atau tertunda akibat corona

Meski begitu, FPNI mengaku masih belum bisa menaksir kinerja topline maupun bottom line yang bisa didapat hingga tutup tahun. Maklum saja, realisasi keduanya sangat bergantung pada selisih harga jual produk dan harga bahan baku alias margin spread. Sementara proyeksi margin spread pada tahun ini masih sulit untuk diprediksi.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×