kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45889,80   -6,05   -0.68%
  • EMAS1.327.000 0,15%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

John Riady Beberkan Upaya Siloam International Tekan Risiko Kanker di Indonesia


Minggu, 26 Februari 2023 / 10:48 WIB
John Riady Beberkan Upaya Siloam International Tekan Risiko Kanker di Indonesia
ILUSTRASI. Fasilitas?Siloam Hospitals. John Riady Beberkan Upaya Siloam International Tekan Risiko Kanker di Indonesia.


Reporter: Noverius Laoli | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Presiden Komisaris PT Siloam International Hospitals Tbk (SILO) John Riady menegaskan langkah-langkah konkret SILO mendukung upaya pemerintah menekan risiko penyakit kanker di Indonesia. 

Kanker merupakan penyakit katastropik jadi penyebab kematian nomor dua di dunia dengan jumlah 9,6 juta kematian per tahun. 

Berdasarkan data Global Cancer Statistics (Globocan), di Indonesia pada tahun 2020, kasus baru kanker sebanyak 396.314 kasus dengan kematian mencapai 234.511 orang. 

Perempuan adalah kelompok berisiko tinggi terkena kanker, tercatat kanker payudara sebanyak 65.858 kasus dan kanker leher rahim sebanyak 36.633 kasus. Sedangkan laki-laki paling banyak menderita kanker paru yaitu sebanyak 25.943 kasus dan kanker kolorektal 21.764 kasus.

Baca Juga: Presiden Komisaris Siloam John Riady Dukung Program Menkes Tambah Dokter Spesialis

“Kanker adalah penyakit katastropik serius. Penanganannya harus dilakukan secara bersama-sama oleh pemerintah dan swasta. Sebab, anggaran pembiayaan jaminan kesehatan oleh BPJS Kesehatan untuk penyakit kanker menempati peringkat kedua tertinggi setelah penyakit jantung sebesar 3,5 triliun,” kata John dalam keterangan tertulis, Minggu (26/2/2023). 

John menjelaskan, SILO yang sejak tahun 2011 mengoperasikan pusat penanganan kanker Mochtar Riady Comprehensive Cancer Center (MRCCC), berperan sebagai Center of Excellence (CoE) untuk penanganan kanker di Indonesia. 

 

Selain memiliki fasilitas perawatan mumpuni, MRCCC juga menyediakan dokter spesialis, fasilitas khusus, hingga layanan komprehensif, dan spesifik untuk perawatan pasien. 

"Kami  menyadari peran dan tanggung jawab besar yang harus diemban rumah sakit swasta untuk melayani masyarakat. Saya pastikan MRCCC berada di garda terdepan  untuk mendukung transformasi layanan kesehatan di Indonesia, yang dipimpin Kementerian Kesehatan  dalam mengikis kesenjangan penanggulangan kanker di daerah,” jelas John.

Dikatakan, sebagai satu-satunya pusat kanker swasta terakreditasi dan  pusat kanker tersier rujukan, MRCCC juga berperan signifikan sebagai fasilitas deteksi dini, bedah onkologi, kemoterapi, dan radioterapi secara terpusat di satu lokasi.  

Baca Juga: Harga Saham MPPA dan MLPL Rebound Saat Mayoritas Emiten Grup Lippo Masih Melempem

MRCCC menyediakan beragam fasilitas dan alat penunjang seperti USG, Mamografi, MRI, PET-CT Scan, laboratorium molekular diagnostik, serta laboratorium patologi imunohistokimia yang berperan untuk menegakkan diagnosis dan menentukan terapi.

Hingga akhir tahun 2022, kata John, MRCCC  telah melayani lebih dari 91.000 pasien kanker, lebih dari 34.000 radioterapi, lebih dari 10.000 kemoterapi, lebih dari 4.600 prosedur pemindaian PET-CT Scan, dan melakukan lebih dari 2.900 tindakan operasi. 

Sebelumnya, Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin mengungkapkan kanker adalah salah satu dari delapan penyakit yang banyak membobol anggaran BPJS Kesehatan. Pemerintah, lanjutnya, terus bersinergi dengan rumah sakit swasta untuk mengajak masyarakat agar berani melakukan deteksi dini kanker.

Baca Juga: Rugi Bersih Lippo Karawaci (LPKR) Membengkak di September 2022

“Kanker yang ditemukan pada stadium yang lebih dini dapat meningkatkan peluang kesembuhan hingga 80-90%. Salah satu upayanya adalah melalui deteksi dini,” kata Menkes. 

Ia mengatakan, deteksi dini pada kanker dapat dilakukan dengan beberapa metode, contohnya untuk kanker payudara caranya mengecek menggunakan metode SADANIS (Pemeriksaan Payudara Secara Klinis) dan SADARI (Pemeriksaan Payudara Sendiri).

“Pemerintah dibantu swasta terus melakukan terobosan dalam penanganan  berdasarkan jenis kanker yang paling banyak diderita masyarakat,” kata Menkes.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×