kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45770,67   6,06   0.79%
  • EMAS876.000 -1,35%
  • RD.SAHAM -0.17%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.12%

Kemenparekraf masih andalkan rumus 3A untuk kembangkan destinasi wisata


Kamis, 31 Oktober 2019 / 17:05 WIB
Kemenparekraf masih andalkan rumus 3A untuk kembangkan destinasi wisata
ILUSTRASI. Wisatawan menanti matahari terbit di Candi Borobudur, Magelang, Jawa Tengah (27/9). Kemenparekraf menyiapkan beberapa langkah guna atasi hal-hal yang perlu ditingkatkan dari 10 Bali Baru yang telah ditetapkan. KONTAN/Muradi/2019/09/07

Reporter: Sugeng Adji Soenarso | Editor: Tendi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) menyiapkan beberapa langkah guna atasi hal-hal yang perlu ditingkatkan dari 10 Bali Baru yang telah ditetapkan. Langkah tersebut masih terus berpegang pada prinsip 3A yang melingkupi atraksi, amenitas, dan aksesibilitas.

Guntur Sakti, Kepala Biro Humas Kemenparekraf mengakui pengembangan dari 10 Bali belumlah sempurna. Karenanya, pihaknya masih akan terus melanjutkan pengembangan 10 Bali Baru tersebut dengan berpegang pada 3A.

"3A atau atraksi, amenitas dan aksesbilitas adalah syarat mutlak buat mengembangkan destinasi," ujarnya kepada kontan.co.id, Rabu (30/10).

Baca Juga: Genjot pariwisata, Menhub minta maskapai tambah layanan ke destinasi 5 Bali Baru

Menurutnya, tiap destinasi memiliki karakteristik yang berbeda sehingga perlu disesuaikan dengan kebutuhan. "Apakah destinasi ini membutuhkan dukungan atraksi, amenitas, atau akses, semua kami kembangkan sesuai dengan kebutuhan sehingga tepat sasaran dan pengembangannya bisa maksimal," paparnya.

Guntur mencontohkan seperti aksesibilitas menuju Wakatobi yang masih sulit lantaran hanya ada satu maskapai yang melayani akses. Pihaknya terus menjalin komunikasi dengan berbagai maskapai dengan harapan ada keinginan untuk melayani rute tersebut.

Juga, pihaknya berharap Wings Air yang sudah melayani rute tersebut juga dapat menambah kapasitas kursi atas penerbangan yang disediakan. Ia menyebutkan salah satu strateginya dengan menawarkan insentif kepada maskapai sehingga diharapkan bisa membantu biaya operasional dan mungkin dapat membantu menurunkan harga tiket.

"Mahalnya harga tiket dirasakan berbagai sektor, termasuk juga pariwisata. Kami akan coba komunikasi dengan pihak terkait untuk mencari solusi terbaik," ujarnya.

Kemudian, dari sisi amenitas dari Kemenpar telah berupaya dengan menggunakan konsep nomadic amenities dalam nomadic tourism. Pihaknya menilai konsep tersebut memiliki banyak bentuk seperti caravan, glam camp, homepod, bubble tent, dan lainnya.

Baca Juga: Ini kementerian di bawah koordinasi Kemenko Kemaritiman dan Investasi

Kemenparekraf juga melihat konsep ini biayanya lebih murah dan lebih cepat tersedia sehingga bisa menjadi solusi sementara sebagai solusi selamanya. Menurutnya,  membangun hotel permanen butuh waktu bertahun-tahun dengan biaya yang mahal. Sedangkan nomadic amenities sangat cepat dan biayanya jauh lebih murah, juga bangunannya juga bisa dipindah lantaran sifatnya portable dan semi permanen.

Kemenparefkraf sendiri sedang membangun amenitas jenis ini di beberapa lokasi dengan bentuk homepod atau rumah telur. "Kami berharap hal ini bisa membantu memecahkan masalah amenitas di destinasi," pungkasnya.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×