kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45992,69   1,09   0.11%
  • EMAS1.132.000 -0,26%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Kemenperin Dukung IKM Batik Sragen Buka Pasar Baru


Senin, 11 Desember 2023 / 15:55 WIB
Kemenperin Dukung IKM Batik Sragen Buka Pasar Baru


Reporter: Tendi Mahadi | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Mendorong pertumbuhan industri batik, Kementerian Perindustrian memfasilitasi 37 Industri Kecil dan Menengah (IKM) Kabupaten Sragen unjuk gigi dengan menggelar Pameran Batik Sragen Great Sale 2023 di Plaza Industri, Jakarta. Pameran diselenggarakan mulai 11-15 Desember 2023, dengan tujuan membuka akses pasar yang semakin luas untuk produk batik.

Direktur Jenderal Industri Kecil, Menengah dan Aneka (IKMA) Kementerian Perindustrian Reni Yanita, mengapresiasi langkah Pemerintah Daerah Kabupaten Sragen yang berinisiatif menggelar pameran untuk membuka akses pasar baru untuk IKM Batik.

"Acara ini diinisiasi oleh Pemerintah Kabupaten Sragen, karena tahun ini Pemkab Sragen tahun ini dapat DAK (Dana Alokasi Khusus) Sentra IKM Batik dan akan diresmikan tanggal 15 Desember," tutur Reni, Senin (11/12).

"Kalau sentra sudah terbangun untuk menjaga keberlanjutannya batik Sragen harus dikenal. Upaya Pemkab mengenalkannya melalui Kemenperin. Ini salah satu fasilitasi Kementerian Perindustrian untuk mengenalkan ragam batik yang dikenalkan di Sragen dan makin banyak konsumen yang tahu," jelasnya.

Baca Juga: Kemenkop Siap Kirim Surat Teguran Bagi Bank Penyalur KUR yang Nakal

Pusat IKM batik di Sragen ada di dua kecamatan yaitu Masaran dan Plupuh, dengan total 139 IKM.

Kepala Dinas Koperasi, Usaha Kecil dan Menengah, Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten Sragen Cosmas Edwi Yunanto, menyampaikan saat ini masih banyak tumbuh IKM batik baru di Kabupaten Sragen.

"IKM baru yang tumbuh ini perlu mendapatkan perluasan pasar dan branding produk. Kegiatan pameran ini merupakan rangkaian kegiatan pengembangan promosi produk IKM untuk menjalin kemitraan DAK non fisik 2023 dengan pembangunan sentra batik di Sragen," ungkap Cosmas.

Di tahun 2023, Pemkab Sragen mendapatkan DAK fisik sebesar Rp 15,5 miliar dan di tahun 2024 nanti Sragen mendapatkan lagi untuk pembangunan sentra industri kreatif dan kerajinan.

Baca Juga: Menperin Dukung Peran Perempuan Sebagai Wirausaha Industri

"Di tahun 2023 ini kita mendapatkan DAK fisik dan non fisik, sehingga kemarin kita bisa mengumpulkan para pelaku usaha dengan pendampingan-pendampingan dan juga kemitraan usaha," jelasnya.

Tujuan diadakannya pameran ialah semakin memperluas akses pemasaran produk IKM batik di Sragen dan memberikan pemahaman, serta pengalaman memasarkan batik melalui event pameran.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.

Tag


TERBARU

[X]
×