kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45689,33   17,20   2.56%
  • EMAS917.000 0,11%
  • RD.SAHAM 0.85%
  • RD.CAMPURAN 0.47%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.24%

Kementan pastikan distribusi pangan lancar di tengah pandemi virus corona


Sabtu, 28 Maret 2020 / 13:11 WIB
Kementan pastikan distribusi pangan lancar di tengah pandemi virus corona
ILUSTRASI. Aktivitas perdagangan di Pasar Senen Jakarta, Selasa (24/4). Kementerian Perdagangan memastikan akan melakukan stabilisasi harga dan stok atau pasokan barang kebutuhan pokok menjelang puasa Ramadan dan lebaran 2018. KONTAN/Fransiskus Simbolon/24/04/2018

Reporter: Rahma Anjaeni | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kementerian Pertanian (Kementan) akan memastikan distribusi pangan nasional dapat berjalan lancar di tengah wabah virus corona (Covid-19).

Terlebih, wilayah Jakarta-Bogor-Depok-Tangerang-Bekasi (Jabodetabek) kini menjadi zona merah dalam penyebaran virus corona. Meski begitu, kebutuhan pangan bagi masyarakat harus tetap terpenuhi.

"Meskipun red zone, kan masyarakat tetap butuh pangan. Petani kita tetap berproduksi dan melakukan distribusi secara lancar," ujar Kepala Pusat Distribusi dan Cadangan Pangan, Badan Ketahanan Pangan (BKP) Kementan Risfaheri di dalam keterangan tertulis, Sabtu (28/3).

Baca Juga: Ada pembebasan impor, Sentra Food (FOOD) berharap harga bawang bombai segera turun

Risfaheri mengatakan, Kementan selalu memastikan agar stok dan produksi ada di sektor hulu. Sementara, kelancaran distribusi berada pada tugas pokok dan fungsi (tupoksi) Kementerian Perdagangan (Kemendag).

"Namun karena ini menyangkut hajat hidup masyarakat, Kementan tentunya berupaya agar pangan tersebut sampai ke masyarakat sehingga bisa tercukupi," paparnya.

Salah satu upaya yang dilakukan Kementan, adalah berkoordinasi dengan PD Pasar Jaya di DKI Jakarta, Gapoktan, dan pelaku usaha lainnya untuk memastikan kebutuhan pangan bisa terpenuhi dengan lancar.

Untuk memastikan pasokan pangan tetap tersedia, Toko Tani Indonesia Center (TTIC) di Jakarta maupun Bogor akan tetap buka untuk menyediakan bahan pangan dengan harga yang terjangkau.

Menurut Risfaheri, TTI memiliki efek psikologis yang kuat dan kehadiran TTI dapat menjadi alternatif masyarakat untuk mendapatkan bahan pangan pokok yang berkualitas dan terjangkau.

Baca Juga: Produksi Habis Lebaran, Gula Kian Langka di Pasar

Ketersediaan dan distribusi yang lancar ke TTIC juga diakui Manajer Toko Tani Indonesia Center, Badan Ketahanan Pangan (BKP) Kementerian Pertanian, Inti Pertiwi Nashwari.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×