kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45976,43   4,23   0.43%
  • EMAS915.000 0,11%
  • RD.SAHAM -0.19%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Kementerian ESDM dorong industri pertambangan untuk naik kelas, ini yang dilakukan


Rabu, 22 September 2021 / 06:49 WIB
 Kementerian ESDM dorong industri pertambangan untuk naik kelas, ini yang dilakukan
ILUSTRASI. Sejumlah truk pengangkut batu bara melintasi jalan tambang batu bara di Kecamatan Salam Babaris, Kabupaten Tapin, Kalimantan Selatan. ANTARA FOTO/Bayu Pratama S/wsj.

Reporter: Filemon Agung | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) menargetkan industri pertambangan naik kelas menjadi industri maju melalui pemanfaatan produk pertambangan.

Direktur Jenderal Mineral dan Batubara Kementerian ESDM Ridwan Djamaluddin mengatakan, demi mencapai target tersebut maka pemerintah kini terus mendorong peningkatan nilai tambah. Ini juga dinilai sejalan dengan poin penting yang diamanatkan Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2020 tentang Pertambangan Mineral dan Batubara, yakni peningkatan nilai tambah.

"Kita mau naik kelas, industri pertambangan mau naik kelas untuk masuk ke industri maju. Itu esensi yang kita tangkap dari UU, jadi mari sama-sama kita lanjutkan upaya ini agar sumber daya mineral dan batubara di tanah air dapat kita manfaatkan untuk industri maju," kata Ridwan dalam keterangan resmi, Minggu (19/9).

Baca Juga: Kejar target bauran EBT di tengah surplus listrik, berikut opsi solusi ESDM dan IESR

Sementara, Kepala Badan Riset dan Teknologi Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Ilham Akbar Habibie mengatakan, perekonomian masa depan akan dipengaruhi dan dibentuk oleh teknologi, inovasi, dan kewirausahaan yang dibutuhkan untuk menjawab pertanyaan dan kebutuhan yang muncul dari megatrend global saat ini. Yakni urbanisasi, perubahan iklim dan kelangkaan sumber daya, pergeseran kekuatan ekonomi global, perubahan demografi dan sosial, serta gebrakan teknologi.

"Teknologi serta inovasi yang terkait dalam konteks megatrend, di antaranya energi baru dan terbarukan, semakin dominan, karena perubahan iklim akan mengubah wajah dunia. Selain itu e-mobilitas, seperti kendaraan listrik akan menjadi norma baru di masa mendatang. Kemudian, penggunaan teknologi kedirgantaraan itu penting dan semakin penting," ujar Ilham.

Lebih lanjut, Ilham mengatakan, mineral diperlukan sebagai bahan dasar industri maju, di antaranya teknologi baterai, energi surya, kedirgantaraan, hingga manufaktur digital. Dengan dukungan teknologi, di mana logam merupakan salah satu bahan pendukungnya, suatu daerah dapat menjadi mandiri dan menciptakan masa depan yang lebih hijau.  

 

Selanjutnya: Kejar pengembangan SPKLU dan SPBKLU, Kementerian ESDM mudahkan proses perizinan

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×