kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.001,74   -2,58   -0.26%
  • EMAS981.000 0,10%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

Konsumsi listrik per kapita ditargetkan capai 4.000 kwh per kapita pada 2045


Jumat, 03 Desember 2021 / 13:17 WIB
Konsumsi listrik per kapita ditargetkan capai 4.000 kwh per kapita pada 2045
ILUSTRASI. Aliran listrik PLN untuk menerangi Kota Jakarta (16/5). Konsumsi listrik per kapita ditargetkan capai 4.000 kwh per kapita pada 2045

Reporter: Muhammad Julian | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Pemerintah ingin terus mendongkrak konsumsi listrik per kapita. Targetnya, konsumsi listrik per kapita bisa mencapai sekitar 4.000-an kilowatt jam alias kilowatt hour (kWh) per kapita pada tahun 2045 mendatang, tepatnya saat Indonesia memasuki usianya yang ke 100 tahun nanti.

Direktur Teknik dan Lingkungan Ketenagalistrikan Kementerian ESDM, Wanhar mengatakan, tahun 2045 merupakan ‘tahun emas’ bagi Indonesia. Harapan pemerintah, Indonesia bisa menanggalkan label sebagai negara berpendapatan menengah lalu bergerak menuju negara yang maju dan sejahtera di tahun 2045.

“Kita akan bergerak menuju negara yang maju dan sejahtera. Nah ini ada kaitannya juga dengan di bidang listrik, kita akan mencapai konsumsi per kapita itu 4.000-an kWh per kapita,” ungkap Wanhar dalam Webinar bertajuk ‘Penyelenggaraan Nilai Ekonomi Karbon di Sub Sektor Ketenagalistrikan, Kamis (2/12).

Sejalan dengan peta jalan transisi energi menuju karbon netral di tahun 2060, listrik yang dikonsumsi oleh pengguna sebagian besarnya direncanakan berasal sumber energi baru terbarukan (EBT).

Baca Juga: PLN targetkan peningkatan konsumsi listrik dari sektor kendaraan listrik

Untuk itu, pemerintah telah mencanangkan program pemensiunan alias retirement pembangkit listrik tenaga uap (PLTU) serta peningkatan pemanfaatan energi baru terbarukan. 

Dalam peta jalan pemerintah, pemerintah mencanangkan agar tidak ada lagi penambahan pembangkit listrik tenaga (PLT) fosil pasca 2030.

Di samping itu, pemerintah juga akan mengawal program retirement PLTU, dimulai dari retirement PLTU sub-critical pada tahap pertama di tahun 2031, retirement PLTU sub-critical, critical, dan sebagian PLTU super critical pada tahap kedua di tahun 2036. Pada tahun 2057, sisa PLTU ditargetkan hanya memiliki kapasitas total kurang dari 1 gigawatt (GW).

Sementara itu, pada sisi peningkatan pemanfaatan EBT, pemerintah agar porsi pemanfaatan EBT bisa mencapai 57% pada tahun 2035, didominasi oleh pembangkit listrik tenaga surya, hidro, dan panas bumi. Pada tahun tersebut, konsumsi listrik dicanangkan mencapai 2.085 kWh per kapita.

Baca Juga: Mengintip saham dan sektor yang menarik tahun depan, apa saja? '

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Practical Inventory Management (SCMPIM) Supply Chain Management Principles (SCMP)

[X]
×