kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Lengan crane di proyek Tol Bogor Outer Ring Road (BORR) Seksi IIIA patah


Selasa, 03 Desember 2019 / 07:45 WIB
Lengan crane di proyek Tol Bogor Outer Ring Road (BORR) Seksi IIIA patah
ILUSTRASI. Kendaraan melintas di proyek jalan tol Desari seksi 2 Brigif-Sawangan yang belum beroperasi di kawasan Krukut, Depok, Jawa Barat, Selasa (23/4/2019). Pengerjaan proyek Tol Desari terbagi menjadi 3 seksi yakni Antasari-Brigif sepanjang 5,8 km, Seksi II Bri

Sumber: Kompas.com | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Lengan crane di proyek Tol Bogor Outer Ring Road (BORR) Seksi IIIA, Kota Bogor, Jawa Barat, patah saat mengangkat besi pada Senin (2/12) malam.

"Pada jam 21.50 WIB tanggal 2 Desember 2019 telah terjadi patah lengan atau boom crane jenis link belt berkapasitas 35 ton, pada saat pengangkatan besi 'casing bore pile'," ujar Direktur PT Marga Sarana Jabar (MSJ) Hendro Atmodjo saat meninjau lokasi Selasa dini hari, seperti dikutip Antara.

Peristiwa yang terjadi tepat di pekerjaan 'ramp off" R17 B2 atau di Kelurahan Kayu Manis, Kecamatan Tanahsareal Kota Bogor itu sempat berakibat pada tersendatnya arus lalu lintas Jalan Sholeh Iskandar di kedua arah.

Baca Juga: Ini hasil evaluasi terkait peristiwa runtuhnya formwork pierhead jalan tol BORR

Material yang ikut terjatuh bersama patahan lengan crane menutupi jalan tersebut. Meski begitu, sekitar satu jam kemudian, sekitar pukul 23.00 WIB, material dan patahan crane yang sempat menutupi Jalan Sholeh Iskandar dapat disingkirkan sehingga arus lalu lintas bisa kembali lancar dengan diberlakukan lawan arus atau "contraflow".

Menurut Hendro, alat berat yang digunakan oleh PT Pembangunan Perumahan (PP) sebagai pelaksana Tol BORR Seksi IIIA sudah memenuhi standar. Hanya saja, ada kesalahan penempatan saat crane mengangkat besi-besi penutup beton sehingga menjadi tidak stabil.



Video Pilihan

TERBARU

Close [X]
×