kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45784,56   -4,98   -0.63%
  • EMAS937.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.36%
  • RD.CAMPURAN -0.47%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Pembatalan haji 2020, Garuda Indonesia (GIAA) kehilangan trilyunan rupiah


Selasa, 02 Juni 2020 / 15:26 WIB
Pembatalan haji 2020, Garuda Indonesia (GIAA) kehilangan trilyunan rupiah
ILUSTRASI. Petugas Haji dan Jamaah Haji melakukan salat berjamaah di dalam kabin pesawat Garuda Indonesia yang akan menuju Jeddah, Arab Saudi, Rabu (10/7/2019). Sebanyak 370 Petugas Haji Daerah Kerja Mekkah diberangkatkan dari Indonesia menuju Bandara King Abdul Azi

Berita Terkait

Reporter: Adi Wikanto | Editor: Adi Wikanto

KONTAN.CO.ID - Jakarta. Kementerian Agama (Kemenag) mengumumkan pembatalan layanan ibadah haji tahun 2020 setelah belum mendapat kepastian kebijakan dari pemerintah Kerajaan Arab Saudi.

Kebijakan pembatalan layanan haji 2020 memang mengecewakan ratusan ribu jemaah haji yang sudah dijadwalkan berangkat tahun ini. Namun pelaksanaan haji sangat bergantung dengan kebijakan pemerintah Kerajaan Arab Saudi.


SelainĀ  merugikan calon jemaah haji, maskapai penerbangan PT Garuda Indonesia Tbk (GIAA) juga merana karena pembatalan layanan haji tahun 2020.

Padahal pada Januari 2020 lalu, pemerintah sudah menetapkan PT Garuda Indonesia Tbk (GIAA), bersama dengan 3 maskapai lainnya yakni Saudi Arabia Airlines, Citilink, dan Flynas sebagai operator penerbangan jamaah haji Indonesia tahun 2020.

Baca juga: Pemerintah batalkan penyelenggaran Haji 2020, bisakah dana pelunasan haji ditarik?

PT Garuda Indonesia Tbk (GIAA) dipastikan tidak mengantongi pendapatan dari penerbangan haji.

Berkaca dari laporan keuangan tahun 2019, PT Garuda Indonesia Tbk (GIAA) memperoleh pendapatan dari layanan penerbangan haji sebesar US$ 234,27 juta.

Dengan kurs rupiah hari ini Rp 14.502 per dollar Amerika Serikat (AS), jumlah pendapatan PT Garuda Indonesia Tbk (GIAA) yang hilang akibat pembatalan haji 2020 mencapai Rp 3,4 triliun.

Pendapatan penerbangan haji PT Garuda Indonesia Tbk (GIAA) tahun 2019 meningkat sekitar 15% dari tahun 2018 yang hanya US$ 206,06 juta.

Kondisi ini jelas memukul keuangan PT Garuda Indonesia Tbk (GIAA).

Baca juga: Menag: Pembatalan ibadah haji 2020 bukan yang pertama dalam sejarah

Pasalnya, pandemi virus corona juga menyebabkan layanan penerbangan reguler PT Garuda Indonesia Tbk (GIAA) terganggu.

Dalam keterbukaan informasi kepada Bursa Efek Indonesia Rabu (22/4/2020), manajemen PT Garuda Indonesia Tbk (GIAA) sudah memprediksi tidak akan ada penerbangan haji tahun ini.

Mereka punĀ  mengakui pendapatan PT Garuda Indonesia Tbk (GIAA) pada kuartal II 2020 bakal semakin terpuruk.

Manajemen PT Garuda Indonesia Tbk (GIAA) memprediksi pendapatan perusahaan pada kuartal I 2020 diperkirakan turun 33% year on year (yoy) karena penghentian penerbangan umrah.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×