kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45740,21   -13,97   -1.85%
  • EMAS1.007.000 -0,20%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN -0.11%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Pemerintah didesak tetapkan kebijakan komprehensif untuk stabilkan harga unggas


Selasa, 28 Juli 2020 / 19:40 WIB
Pemerintah didesak tetapkan kebijakan komprehensif untuk stabilkan harga unggas
ILUSTRASI. Distribusi DOC: Peternak memberi makan Day Old Chick (DOC) di kandangnya di kawasan Bogor, Jawa Barat, Senin (14/10). Perhimpunan Insan Perunggasan Rakyat (Pinsar) meminta Pemerintah tegas mengatur distribusi DOC, 50% untuk perusahaan integrasi dan afilia

Reporter: Lidya Yuniartha | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Beberapa hari terakhir, harga ayam di tingkat peternak kembali berada di bawah harga acuan pemerintah. Penurunan harga ini lantaran permintaan pasar yang rendah dibandingkan produksi.

Ketua Bidang Peternakan dan Perikanan Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Anton J Supit pun mengatakan, harga ayam yang mengalami penurunan memang akan sangat tergantung pada dua hal.

Pertama lantaran permintaan yang rendah atau pasokan yang berlebihan. Bila permintaan pasar lebih besar dari supply maka harga akan meningkat dan demikian sebaliknya.

Baca Juga: Harga unggas kembali anjlok, ini yang dilakukan Kementan

Supaya kondisi perunggasan nasional bisa stabil, Anton pun meminta agar pemerintah membuat kebijakan yang komprehensif mulai dari hulu hingga hilir.

Menurut Anton, pemerintah tidak bisa hanya mengatur di hilir saja. Kebijakan tersebut misalnya dengan mengatur berapa besar alokasi impor hingga produksi dan memperkirakan berapa besar kebutuhan pasar.

"Ini kewenangan pemerintah, kita kan tidak memiliki kewenangan itu. Kami hanya tahu produksinya, kami tidak tahu berapa kebutuhannya," ujar Anton kepada Kontan, Selasa (28/7).

Menurut Anton, ketika harga ayam di tingkat peternak tengah rendah, harga di pasar retail tidak mengalami penurunan. Menurut dia, pemerintah pun harus berupaya supaya peternak memiliki akses menjual produknya di pasar. Dengan begitu, ayam dari peternak pun bisa diserap oleh pasar.

Baca Juga: BI perkirakan terjadi deflasi 0,03% pada bulan Juli 2020

"Nah aksesnya diperpendek. Kami sebagai korporasi rela bila peternak itu diprioritaskan. Tapi mereka juga harus bisa mengorganisir diri," tambah Anton.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×