Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.120
  • EMAS656.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Pengapalan smartphone global turun 4,1% menjadi 1,4 miliar unit di tahun 2018

Jumat, 01 Februari 2019 / 13:53 WIB

Pengapalan smartphone global turun 4,1% menjadi 1,4 miliar unit di tahun 2018
ILUSTRASI. Ilustrasi ponsel pintar - perempuan


KONTAN.CO.ID - FRAMINGHAM. Tahun 2018 menjadi periode yang buruk bagi pasar smartphone global. Pengapalan ponsel pintar sepanjang tahun lalu turun 4,1% dibanding tahun 2017.

Bersasarkan data International Data Corporation (IDC), pengapalan smartphone global di tahun 2018 lalu tercatat sebanyak 1,4 miliar unit. Lebih rendah dari tahun sebelumnya yang sebanyak 1,46 miliar unit.


Bisnis ponsel pintar global makin tertekan lesunya pengiriman pada kuartal keempat 2018. Pada periode tersebut, pengapalan smartphone ambles 4,9% secara tahunan menjadi 375,4 juta unit. 

Dengan loyonya pengiriman pada Oktober hingga Desember 2018, tren penurunan pengiriman ponsel pintar global pun berlanjut menjadi lima kuartal berturut-turut.

IDC bahkan menilai, kondisi pasar ke depan masih menantang. Karena itu bisnis smartphone di kuartal pertama 2019 masih berpotensi untuk menunjukkan tren negatif. "Secara global pasar smartphone sedang berantakan saat ini," kata Ryan Reith, Wakil Presiden program IDC's Worldwide Mobile Device Trackers dalam rilis hasil risetnya.

"Di luar beberapa pasar yang masih menunjukkan pertumbuhan yang tinggi seperti India, Indonesia, Korea, dan Vietnam, kami tidak melihat banyak kegiatan positif pada 2018. Kami percaya beberapa faktor berperan di sini, termasuk memperpanjang siklus penggantian ponsel baru, meningkatkan tingkat penetrasi di banyak pasar besar, ketidakpastian politik dan ekonomi, hingga rasa frustrasi konsumen yang terus meningkat karena tren harga yang terus meningkat," lanjutnya.

Dengan tren penggantian ponsel yang terus melambat di berbagai pasar, Anthony Scarsella, manajer penelitian Worldwide IDC menilai vendor perlu menemukan fitur-fitur smartphone terbaru, desain yang menarik, dan juga mendorong keterjangkauan harga oleh konsumen. 

"Munculnya perangkat 5G maupun smartphone lipat akhir tahun ini dapat membawa peluang baru bagi industri. Namun tergantung pada bagaimana vendor dan operator memasarkan manfaat dari teknologi ini," katanya.

"Namun, kami memperkirakan perangkat baru ini akan menaikkan harga jual rata-rata karena display baru, chipset, dan radio akan membawa kenaikan harga ke BOM (bill of material), yang akan diterjemahkan ke titik harga yang lebih tinggi bagi konsumen," lanjut Scarsella.

Untuk mengatasi hal ini, ia menilai operator dan pengecer perlu memaksimalkan penawaran tukar tambah untuk perangkat lama sebagai subsidi untuk mendorong peningkatan penjualan sepanjang 2019.


Reporter: Tendi Mahadi
Editor: Tendi
Video Pilihan

TERBARU
Hasil Pemilu 2019
Rumah Pemilu
Rumah Pemilu
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.2223 || diagnostic_web = 0.6439

Close [X]
×