kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45672,14   1,07   0.16%
  • EMAS916.000 -1,08%
  • RD.SAHAM 0.54%
  • RD.CAMPURAN 0.26%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.10%

Perketat sebaran corona, Freeport Indonesia sebut operasional tambang jalan terus


Kamis, 26 Maret 2020 / 12:47 WIB
Perketat sebaran corona, Freeport Indonesia sebut operasional tambang jalan terus
ILUSTRASI. Pertambangan emas dan tembaga PT Freeport Indonesia - Tambang Grasberg di Tembagapura, Mimika, Papua. Perketat pencegahan corona, Freeport Indonesia pastikan operasional tambang tetap berjalan. KONTAN/Lamgiat Siringoringo/18/08/2018

Reporter: Dimas Andi | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Perusahaan tambang mineral PT Freeport Indonesia (PTFI) memastikan operasional tambangnya di Grasberg, Papua masih berjalan normal di tengah pandemi corona. Namun, perusahaan ini tetap memperhatikan aspek keamanan dan kesehatan secara serius.

Vice President Corporate Communication PTFI Riza Pratama meski operasional tambang masih berlangsung normal, pihaknya melakukan pembatasan perjalanan ke area kerja PTFI demi melindungi karyawan dan komunitas dari penyebaran virus Covid-19.

Baca Juga: Penjualan alat berat United Tractors (UNTR) melempem di Januari-Februari 2020

Hal ini wajar dilakukan karena dampak terbesar Corona berpotensi dirasakan oleh karyawan, keluarga karyawan, hingga komunitas-komunitas masyarakat di sekitar area operasi PTFI. "Prioritas kami adalah karyawan, keluarga, dan komunitas sekitar," kata Riza, hari ini (26/3).

Beberapa langkah mitigasi pun dilakukan oleh PTFI agar terhindar dari bahaya Corona. Misalnya, mengimbau dan mengarahkan karyawan dan komunitas sekitar agar menghindari tempat-tempat ramai, membatasi pertemuan langsung, pemeriksaan ketat di terminal dan bandara, meningkatkan kebersihan dengan penyemprotan disinfektan, sampai mengimbau karyawan untuk tidak bekerja jika merasa sakit.

"Aktivitas tambang dan produksi masih berjalan dengan memperhatikan hal-hal kesehatan dan keselamatan," kata dia.

Tak ketinggalan, PTFI juga giat berkoordinasi dengan Pemda Kabupaten dan Provinsi Papua serta Pemerintah Pusat terkait mitigasi pencegahan corona. Upaya pencegahan penyebaran virus juga dilakukan PTFI dengan kerjasama dengan Mind ID selaku holding perusahaan tambang nasional.

Baca Juga: Belum minta insentif, Aneka Tambang (ANTM) masih fokus kaji dampak corona

Sekadar catatan, PTFI sebenarnya belum bisa melakukan produksi secara maksimal seiring transisi tambang terbuka menuju tambang bawah tanah.

Dalam berita sebelumnya, Direktur Utama PTFI Tony Wenas menyebut, produksi bijih tembaga perusahaan ini turun drastis di tahun 2019-2020. Besaran penurunan tersebut bisa mencapai sekitar 50% dari kapasitas produksi normal PTFI yang berada di kisaran 300.000 ton bijih per hari.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×