kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.001,74   -2,58   -0.26%
  • EMAS981.000 0,10%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

Pertamina NRE Dorong Kehadiran RUU Energi Baru Terbarukan


Kamis, 21 Juli 2022 / 22:38 WIB
Pertamina NRE Dorong Kehadiran RUU Energi Baru Terbarukan
ILUSTRASI. PLTS Atap di SPBU Pertamina. Pertamina NRE Dorong Kehadiran RUU Energi Baru Terbarukan .

Reporter: Filemon Agung | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. PT Pertamina Power Indonesia sebagai Subholding Power & New Renewable Energy Pertamina (Pertamina NRE) mendukung hadirnya Rancangan Undang-Undang Energi Baru Terbarukan (RUU EBT).

Corporate Secretary Pertamina NRE, Dicky Septriadi, mengungkapkan, kehadiran RUU EBT bakal memberi dampak signifikan baik bagi Pertamina maupun seluruh pemangku kepentingan.

"Pengembangan EBT ini merupakan hal yang baru sehingga regulasi-regulasi yang terkait harus segera dirumuskan secara komprehensif," ujar Dicky kepada Kontan, Kamis (21/7).

Kehadiran beleid-beleid ini diyakini dapat mendorong pengembangan EBT di Indonesia. Dengan demikian, target-target pemerintah untuk EBT dapat tercapai.

Dicky melanjutkan, upaya mendorong bauran energi serta target Net Zero Emission (NZE) dapat dilakukan melalui pengembangan energi alternatif yang lebih ramah lingkungan.

Baca Juga: Pertamina NRE Targetkan Kinerja Agresif pada Tahun 2022

"Harapannya, sumber EBT yang tersedia di Indonesia bisa terwakili secara optimal sehingga proses pengembangannya menjadi lebih progresif dan menciptakan iklim usaha yang kompetitif," imbuh Dicky.

Dalam catatan Kontan, Pertamina NRE mencatatkan kinerja operasi yang positif pada tahun 2021, di mana produksi listrik mencapai 4.686 GWh atau mencapai 104% terhadap RKAP yang dikontribusikan dari area kerja geothermal Kamojang, Lumut Balai, serta pembangkit tenaga listrik biogas (PLTBg) Sei Mangkei.

Kinerja operasional yang positif tersebut juga didukung oleh kinerja HSSE yang baik dengan mencatatkan nihil fatality

Pertamina NRE juga melaksanakan penandatanganan head of agreement (HoA) dengan subholding Pertamina lainnya berkaitan dengan transisi energi di internal Pertamina.

Pertamina NRE juga berhasil merealisasikan commercial operation date (COD) pembangkit listrik tenaga Surya (PLTS) Sei Mangkei dengan kapasitas 2 MWp serta PLTS RU Cilacap dengan kapasitas 1,34 MWp.

Baca Juga: Pertamina NRE dan Perhutani Teken HoA Proyek Nature Based Solutions

Sementara itu, untuk pengembangan panas bumi, Pertamina NRE melakukan dua pilot project, yaitu pengembangan green hydrogen di Area Ulubelu serta binary pilot plant di Area Lahendong.

Green hydrogen di Ulubelu ditargetkan dapat berproduksi mencapai 100 kg per hari, sedangkan binary plant berpotensi mencapai kapasitas 200 MW dari area-area geothermal lainnya.

Pada tahun 2021 Pertamina NRE berhasil menambah pemasangan PLTS atap di 77 SPBU, sehingga total PLTS atap hingga akhir 2021 berhasil dipasang di 129 SPBU dengan total kapasitas mencapai 0,69 MWp.

Selain itu, Pertamina NRE juga telah memasang PLTS di internal Pertamina dengan total kapasitas 0,45 MWp pada tahun 2021. Sehingga total PLTS yang telah terpasang hingga akhir tahun 2021 mencapai 10,48 MWp.

 

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Practical Inventory Management (SCMPIM) Supply Chain Management Principles (SCMP)

[X]
×