CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.012,04   -6,29   -0.62%
  • EMAS990.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.27%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.09%

Pertamina targetkan kontribusi EBT meningkat hingga 17% pada tahun 2030


Sabtu, 14 Agustus 2021 / 10:30 WIB
Pertamina targetkan kontribusi EBT meningkat hingga 17% pada tahun 2030


Reporter: Filemon Agung | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Pertamina menargetkan pertumbuhan Energi Baru Terbarukan (EBT) yang saat ini baru 1% menjadi 17% pada 2030. Diharapkan lonjakan porsi EBT tersebut dapat memperkuat ketahanan dan kemandirian energi nasional di masa depan agar semakin tumbuh dan tangguh.

Pjs Senior Vice President Corporate Communication & Investor Relation Pertamina, Fajriyah Usman menjelaskan upaya mewujudkan komitmen target EBT telah dirumuskan sebagai Program Green Energy Transition dalam Rencana Jangka Panjang Perusahaan (RJPP) yang sejalan dengan Grand Strategi Energi Nasional.

“Sebagai BUMN yang berperan sebagai pengelola energi nasional, Pertamina telah mengantisipasi pergeseran konsumsi energi melalui 8 inisiatif strategis untuk mewujudkan ketahanan dan kemandirian energi dengan mendorong terus tumbuhnya energi baru terbarukan,” ujar Fajriyah dalam keterangan resmi, Sabtu (14/8).

Fajriyah mengungkapkan, kedelapan inisiatif transisi energi yang sedang dijalankan Pertamina saat ini yakni upaya peningkatan kapasitas geothermal, dimana pada tahun 2020 total kapasitas terpasang panas bumi di wilayah kerja PGE adalah 1.877 MW, yang terdiri dari 672 MW yang dioperasikan langsung oleh PGE dan1205 MW dioperasikan melalui Joint Operation Contract (JOC). Pada tahun 2030, total kapasitas terpasang ditargetkan bisa mencapai total 2.745 MW.

Baca Juga: Titah Erick Thohir ke PLN: Nggak usah ada lagi proyek-proyek aneh

Kedua, untuk mengoptimalkan wilayah kerja geothermal, Pertamina Geothermal Energy yang mengelola 15 Wilayah Kerja telah memulai inisiatif pemanfaatan green hydrogen yang akan menggunakan listrik dari lapangan Geothermal Pertamina dengan total potensi 8.600 kilo gram hidrogen per hari. 

“PGE telah membentuk tim khusus untuk mengkaji pengembangan green hydrogen di Ulubelu. Dari hasil kajian awal ditemukan bahwa Wilayah Kerja Geothermal Ulubelu mempunyai fluida panas bumi yang didominasi oleh air dan uap panas yang cocok untuk pengembangan energi tersebut. Saat ini inisiasi pembangunan Green Hydrogen Plant dengan kapasitas 22-100 kg/hari sedang direncanakan, dengan target operasi di tahun 2022,” ungkapnya.

Di masa depan, tambah Fajriyah, sektor transportasi akan diwarnai oleh pertumbuhan Electric Vehicle (EV). Mengantisipasi tren tersebut Pertamina ikut berpartisipasi dalam Joint Venture (JV) Indonesia Battery Company yang akan memproduksi baterai 140 GWh pada tahun 2029 dan pada saat bersamaan juga mengembangkan ekosistem baterai EV termasuk bisnis swapping and charging. Wujud inisiasi strategis ini, menurut Fajriyah terlihat pada hadirnya pilot project Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) di 6 Lokasi Jakarta dan Tangerang. 

Upaya meningkatkan pertumbuhan EBT juga didorong Pertamina dengan pembangunan Pabrik Metanol untuk gasifikasi dengan kapasitas 1000 ktpa yang rencananya on stream pada 2025 serta pembangunan Green Refinery dengan kapasitas 6 – 850 KTPA pada tahun 2025.

Pertamina, lanjut Fajriyah, juga menyadari bahwa di masa depan konsumsi energi didominasi oleh listrik. Oleh karena itu, melalui anak usahanya Pertamina Power & NRE juga terus meningkatkan kapasitas pembangkit yang ditargetkan pada tahun 2026 mencapai 10 Giga Watt (GW). Beberapa pembangkit yang mengandalkan EBT yakni pengembangan Biomassa/Biogas dengan kapasitas 153 MW, Bio Blending Gasoline dan Gasoil, Biocrude dari Alga dan Ethanol 1,000 KTPA on stream pada 2025.

Baca Juga: Wijaya Karya (WIKA) bukukan kontrak baru Rp 11,8 triliun hingga Juli 2021

Inisiatif EBT lainnya yang dijalankan Pertamina juga mengarah pada pengembangan Dimethyl Ether (DME) dengan kapasitas 5200 KTPA. Pabrik pengolahan batubara menjadi LPG tersebut rencananya akan beroperasi pada 2025. Pengembangan di sektor EBT ini juga dilakukan Pertamina sepanjang tahun 2020 hingga 2026 yakni meningkatkan kapasitas terpasang pembangkit dari sumber energi lain yang ada di Indonesia meliputi Solar PV-4 sebesar 910 MW, Bayu sebesar 225 MW (2024), dan Hydro sebesar 400 MW.

“Permintaan energi Indonesia diproyeksi akan pulih pasca COVID-19 di 2022 dan kemudian tumbuh sekitar 2,1% per tahun hingga 2040. Sebagai BUMN Energi yang diamanahkan untuk menjaga ketahanan, kemandirian dan kedaulatan energi nasional, Pertamina harus menyiapkan masa depan, namun juga memberikan solusi atas permasalahan saat ini,” imbuh Fajriyah.

Selanjutnya: IATMI rekomendasikan Blok East Natuna dikembangkan bertahap

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Data Analysis with Excel Pivot Table Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×