kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45890,28   -10,54   -1.17%
  • EMAS1.338.000 0,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Potensi Besar, KPI Targetkan Produksi Petrokimia 7,5 Juta Ton Per Tahun pada 2030


Rabu, 15 Mei 2024 / 15:45 WIB
Potensi Besar, KPI Targetkan Produksi Petrokimia 7,5 Juta Ton Per Tahun pada 2030
ILUSTRASI. Direktur Utama Kilang Pertamina Internasional (KPI), Taufik Aditiyawarman


Reporter: Azis Husaini | Editor: Azis Husaini

KONTAN.CO.ID -JAKARTA. Industri petrokimia memiliki peran vital dalam perekonomian nasional dan global. Di Indonesia, meskipun memiliki potensi besar sebagai produsen bahan baku petrokimia, namun industri ini masih belum berkembang sebagaimana seharusnya.

Banyak tantangan sekaligus kesempatan yang mewarnai pengembangan bisnis petrokimia di Indonesia. Pembangunan Industri Petrokimia Nasional penting bagi Indonesia untuk mendukung pertumbuhan dan diversifikasi ekonomi, mengurangi ketergantungan impor, memberikan penambahan nilai dan mendorong pertumbuhan industri hilir.

Petrokimia merupakan penyedia bahan baku penting untuk berbagai industri lainnya, termasuk otomotif, konstruksi, pengemasan, dan tekstil.  Mengembangkan sektor petrokimia yang kuat dapat mendorong industrialisasi dan meningkatkan daya saing Indonesia.

Dalam kondisi yang serba fluktuatif, dukungan Pemerintah sangat diperlukan untuk membangun ketahanan industri petrokimia nasional melalui relaksasi kebijakan atau proteksi harga produk nasional dari serangan produk impor yang memiliki harga lebih kompetitif. Selain itu diperlukan jaminan pasokan bahan baku lokal dengan insentif harga yang kompetitif dibandingkan impor.

PT Kilang Pertamina Internasional dan PT Tuban Petrochemical Industries yang merupakan anak usaha PT Pertamina (Persero) memelopori penyelenggaraan The National Petrochemical Conference (NPC) 2024. Kehadiran NPC diharapkan dapat menjadi wadah bagi para stakeholder industri petrokimia nasional membangun kerjasama, komunikasi dan jaringan, berbagi pengetahuan dan pengalaman, serta mencari solusi atas tantangan dan kendala yang dihadapi industri petrokimia nasional.

NPC 2024 mengusung tema utama “Building Resilience of the National Petrochemical Industry Amidts Regional and Global Economic Uncertainty” (Membangun Ketahanan Industri Petrokimia Nasional di Tengah Ketidakpastian Ekonomi Regional dan Global) sesuai dengan tantangan yang dihadapi oleh pelaku industri petrokimia nasional saat ini, dimana terdapat instability harga bahan baku maupun produk petrokimia sebagai akibat kurang baiknya kondisi geopolitik global.

Situasi ini memberikan resiko terjadinya penurunan pendapatan, kenaikan biaya produksi dan operasi, serta tergerusnya laba hingga terciptanya rugi bersih pada perusahaan.

Dengan NPC 2024 yang dihadiri oleh komponen Pemerintah pembuat kebijakan, pelaku industri, para profesional, pakar petrokimia, vendor dan supplier terkait, serta stakeholder lainnya diharapkan dapat berkontribusi membangun jaringan untuk ketahanan industri petrokimia nasional serta memacu pertumbuhan yang progresif.

Direktur Utama Pertamina, Nicke Widyawati menyampaikan bahwa potensi pengembangan bisnis petrokimia di Indonesia masih sangat besar. “Saat ini potensi gas to petrochemical dapat dikembangkan sebagai salah satu upaya dalam mendukung pencapaian target Net Zero Emission,” ungkap Nicke.

Selain itu, Nicke juga mengharapkan adanya framework roadmap yang disiapkan terkait pengembangan bisnis petrokimia di Indonesia, meliputi berbagai aspek, antara lain aspek transportasi, distribusi, infrastruktur maupun insentif fiscal.

Menteri Perindustrian, Agus Gumilang Kartasasmita, juga menyampaikan bahwa peluang investasi baru juga masih terbuka untuk pengembangan petrokimia. Pertamina diharapkan terus memberikan perhatian khusus untuk pertumbuhan produksi petrokimia, diantaranya Naphtha untuk pemenuhan kebutuhan dalam negeri. “Saya juga mengharapkan Pertamina untuk mampu memasok bahan baku petrokimia baik dari sisi hulu, intermediate dan juga hilir,” ungkap Agus.

Direktur Utama Kilang Pertamina Internasional (KPI), Taufik Aditiyawarman, menyampaikan bahwa saat ini terbuka 3 opsi pengembangan bisnis petrokimia di Indonesia yang dapat dilakukan bersama dengan KPI yakni skema Joint Venture, strategic agreement, dan Merger & Acquisition. Taufik juga menambahkan bahwa KPI memiliki target produksi petrokimia sebesar 7,5 juta ton per tahun pada 2030 dari posisi produksi saat ini di angka 1,9 juta ton per tahun.

Sementara Direktur Utama PT Tuban Petrochemical Industries, Sukriyanto membahas pembiayaan infrastruktur industri petrokimia nasional dengan cara public private partnership. Melalui metoda ini, Pemerintah bersama swasta dapat berbagi manfaat dan biaya untuk memacu percepatan pembangunan infrastruktur petrokimia pada satu kawasan terpadu, sehingga diperoleh efisiensi dalam pembiayaan dan penggunaan infrastruktur tersebut.

Penyelenggaraan NPC 2024 diharapkan dapat menjadi kesempatan terbaik bagi semua stakeholder industri petrokimia nasional untuk bertemu membangun jaringan serta menemukan peluang untuk pengembangan bisnis.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×