kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45944,75   -7,79   -0.82%
  • EMAS917.000 -0,54%
  • RD.SAHAM -0.87%
  • RD.CAMPURAN -0.36%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.50%

Respons Tri, Telkomsel dan FREN pasca Kemkominfo batalkan lelang frekuensi 5Gg


Minggu, 24 Januari 2021 / 13:22 WIB
Respons Tri, Telkomsel dan FREN pasca Kemkominfo batalkan lelang frekuensi 5Gg
ILUSTRASI. Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemkominfo)

Reporter: Selvi Mayasari | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA, Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemkominfo) membatalkan lelang frekuensi 2,3 GHz yang sempat dilakukan pada Desember 2020 lalu. Frekuensi tersebut sejatinya akan digunakan untuk menggelar jaringan 5G di Indonesia.

Atas dasar keputusan tersebut, Pada hari Jumat (22/1), Kemkominfo mengaku telah menyampaikan surat resmi terkait informasi penghentian proses seleksi tersebut kepada perwakilan penyelenggara jaringan bergerak seluler yang sebelumnya telah diumumkan sebagai Peserta Seleksi yang lulus Evaluasi Administrasi.

Sebelumnya, pemerintah telah memutuskan tiga pemenang lelang di pita frekuensi 2,3 GHz yaitu PT Smartfren Telecom Tbk (FREN), PT Telekomunikasi Selular (Telkomsel), dan PT Hutchison 3 Indonesia (Tri Indonesia). Ketiga operator berhak mendapat tambahan frekuensi 10 MHz di pita 2,3 GHz. Masing-masing diminta untuk memilih 3 blok yang tersedia.

Di mana Smartfren mendapatkan bagian Blok A, Hutchison Tri Indonesia di Blok B, dan Telkomsel di Blok C. Ketiganya menawarkan harga yang sama, yakni Rp 144,8 miliar untuk masing-masing blok.

Baca Juga: Ini alasan pemerintah batalkan lelang frekuensi 5G

Dengan dihentikannya proses seleksi itu, maka hasil dari proses seleksi yang telah dilaksanakan dan diumumkan secara transparan kepada publik, antara lain pada tanggal 15 Desember 2020 melalui Siaran Pers Nomor 171/HM/KOMINFO/12/2020 dan pada tanggal 18 Desember 2020 melalui Siaran Pers Nomor 173/HM/KOMINFO/12/2020, dinyatakan dibatalkan.

Untuk meminimalkan dampak yang terjadi, Kemkominfo telah mengembalikan dokumen garansi bank yang menjadi jaminan keikutsertaan seleksi (bid bond) kepada peserta seleksi yang bersangkutan. Pengembalian bid bond tersebut dilakukan di hari yang sama dengan keluarnya surat resmi kepada masing-masing peserta seleksi tersebut bahwa proses seleksi dihentikan.

PT Hutchison 3 Indonesia (Tri Indonesia) pun angkat bicara mengenai pembatalan lelang frekuensi 2,3 GHz. Karena sejatinya frekuensi tersebut menjadi rencana Tri untuk menggelar jaringan 5G di Indonesia.

Wakil Presiden Direktur Tri Indonesia Danny Buldansyah masih mempertanyakan alasan Kemenkominfo membatalkan lelang tersebut. Ia mengaku masih menunggu arahan yang akan dilakukan oleh pemerintah mengenai hal ini.

Danny juga mengakui, pastinya ada dampak dari dibatalkannya penggelaran 5G, tetapi pihaknya masih menunggu arahan dari pemerintah kapan pengumuman untuk kelanjutannya.

Baca Juga: Kemkominfo batalkan lelang frekuensi 5G, kenapa?

"Business Plan kami masih akan kami jalankan seperti biasa. Tentunya setelah Ada arahan dari pemerintah mengenai spektrum ini, Baru akan kami tentukan langkah-langkah kami kedepan," ungkap Danny kepada kontan.co.id, Sabtu (24/1).

Sementara itu menanggapi keputusan Kemkominfo mengenai Penghentian Proses Seleksi Pengguna Pita Frekuensi Radio 2,3 GHz. Direktur Utama Telkomsel, Setyanto Hantoro menyatakan bahwa, Telkomsel menghormati keputusan dari Kemkominfo dan akan sepenuhnya mematuhi proses yang ditetapkan.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Basic Social Media Marketing Strategy (Facebook & Instagram) Batch 9 Capital Investment Model & Presentation

[X]
×