kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45991,58   -19,63   -1.94%
  • EMAS957.000 -0,42%
  • RD.SAHAM -1.52%
  • RD.CAMPURAN -0.63%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Safeguard tekstil tidak menyentuh perbaikan ke permasalahan dasar industri tekstil


Kamis, 02 Januari 2020 / 13:41 WIB
Safeguard tekstil tidak menyentuh perbaikan ke permasalahan dasar industri tekstil
ILUSTRASI. Aprisindo menyebut safeguard tekstil tidak menyentuh perbaikan ke permasalahan dasar industri tekstil. ANTARA FOTO/Raisan Al Farisi/ama.


Reporter: Arfyana Citra Rahayu | Editor: Yoyok

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Asosiasi Persepatuan Indonesia (Aprisindo) menilai kegagalan safeguard tekstil dalam menurunkan harga tidak menyentuh perbaikan ke permasalahan dasar industri tekstil. 

Direktur Eksekutif Asosiasi Persepatuan Indonesia (Aprisindo), Firman Bakri menyatakan sampai dengan saat ini, safeguard tekstil gagal untuk membuat industri tekstil menjadi lebih kompetitif. "Sayangnya, kebijakan ini justru mendorong industri hilir yang padat karya kian tertekan," jelasnya kepada Kontan.co.id, Kamis (2/1). 

Baca Juga: Industri alas kaki merana akibat safeguard tekstil gagal turunkan harga bahan baku

Firman menjelaskan PMK 162 Tahun 2019 yang ditetapkan berlaku seketika dalam jangka waktu tiga hari mengakibatkan kebijakan ini berlaku surut. Pasalnya, industri hilir seperti alas kaki sudah menetapkan harga kontrak dengan buyer yang merupakan pemilik brand lokal dan supplier bahan bakunya. 

Menurut Firman, bagi industri yang juga memiliki brand lokal, tentunya juga tidak bisa seenaknya menaikkan harga jual sepatunya. Jika safeguard ini kemudian disikapi dengan menaikkan harga jual, tentu akan mengakibatkan kalah kompetitif. 

Dengan adanya akibat turunan dari penetapan safeguard untuk menyelamatkan industri tekstil, maka secara sadar pemerintah sedang berupaya mengalihkan beban di hulu dan digeser ke hilir. Seolah secara tidak langsung industri hilir diminta untuk mensubsidi industri hulunya yang tengah sakit. 

Baca Juga: Pengawasan barang bawaan penumpang oleh Bea Cukai akan lebih ketat, ada apa?

Di sisi lain, kebijakan safeguard pada gilirannya mendorong terjadinya pasar yang dimonopoli oleh industri nasional. Hal ini bisa dilihat dari ukuran ekonominya, mereka bisa menjadi lebih besar. Namun, sayangnya masih ada keengganan untuk menurunkan harga. 

Moral hazard di mana the winner take all ini kemudian seolah mendorong safeguard menjadi zero sum game policy. Artinya, pada gilirannya kebijakan ini hanya akan memunculkan satu pemenang yaitu industri tekstil, sementara industri hilir kian tertekan. 

Firman mengungkapkan jika skenario itu terjadi, bisa dikatakan Kementerian Perindustrian memprovokasi industri hilir untuk juga mengajukan safeguard produk jadi. Oleh karenanya, safeguard tekstil ini diskenariokan akan diikuti oleh safeguard garmen, sepatu, dan sejumlah produk turunan lainnya. 

Baca Juga: Preview deretan sneakers Air Jordan yang diprediksi cuan tahun 2020

Apabila begitu banyak sektor yang dikenakan safeguard, hasilnya produk akhir yang diterima masyarakat tidak lagi kompetitif. Artinya, masyarakat harus membayar lebih pada produk yang sama dengan adanya safeguard

Firman menyatakan permasalahan industri tekstil yang selama ini mengakibatkan produk akhirnya kemahalan tetap tidak bisa selesai. Sebab safeguard sama sekali tidak menyentuh perbaikan sejumlah permasalahan dasar industri tekstil. 

Firman meminta pengenaan Bea Masuk Tindakan Pengamanan Sementara untuk produk lain perlu dikaji kembali. Bila kebijakan ini tidak mampu mendorong industri hulu menjadi kompetitif, maka hanya mengalihkan beban ke sektor lainnya. 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Sukses Berkomunikasi dengan Berbagai Gaya Kepribadian Managing Procurement Economies of Scale Batch 7

[X]
×