kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45963,73   -4,04   -0.42%
  • EMAS1.324.000 1,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Sentral Mitra Informatika (LUCK) mengalokasikan capex Rp 7,5 miliar pada 2021


Minggu, 27 Desember 2020 / 13:16 WIB
Sentral Mitra Informatika (LUCK) mengalokasikan capex Rp 7,5 miliar pada 2021
ILUSTRASI. Sentral Mitra (LUCK) mengalokasikan dana untuk pembelian aset yang disewakan, seperti 3D printer dan 3D scanner.


Reporter: Amalia Nur Fitri | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Sentral Mitra Informatika Tbk (LUCK) menetapkan dana belanja modal alias capital expenditure (capex) senilai Rp 7,5 miliar pada tahun 2021 mendatang. Dana ini dialokasikan untuk pembelian aset yang disewakan, seperti 3D printer dan 3D scanner.

"Angka ini masih sama dengan capex tahun 2020," kata Direktur Keuangan LUCK Christine Herawati dalam paparan publik yang berlangsung Rabu (23/12) lalu. Christine tidak menyebut sumber pendanaan serta serapan capex di tahun 2020 hingga saat ini.

Namun demikian, LUCK tidak mengelak jika pandemi turut mempengaruhi kinerja. Direktur Utama LUCK Josephine Handayani Hidajat berkata pihaknya akan makin selektif untuk mengeluarkan dana atau berinvestasi. "Pandemi Covid-19 membuat semua rencana bisnis perseroan pada 2020 berubah, dari ekspansi menjadi bertahan dan menjaga likuiditas," papar Josephine.

Risiko bisnis yang besar, lanjut dia, membuat Sentral Mitra cenderung selektif memilih peluang berinvestasi. Selama masa pandemi, LUCK melakukan konsolidasi bisnis dan mempersiapkan rencana perubahan bisnis di era new normal, percepatan digitalisasi dan industri 4.0. "Investasi kami lakukan hanya pada sektor yang risikonya rendah," ujar dia.

Baca Juga: Sentral Mitra Informatika (LUCK) kejar penjualan Rp 135 miliar di tahun 2021

Bila diperhatikan, pertumbuhan pendapatan LUCK melambat pada kuartal kedua 2020 setelah pandemi merebak. Pada kuartal kedua 2020, pendapatan Sentral Mitra sebesar Rp 62,81 miliar, naik 30,01% dibandingkan periode yang sama di 2019.

Pertumbuhan pendapatan kian melambat di kuartal ketiga 2020. Per September 2020, LUCK membukukan pendapatan Rp 81,99 miliar, tumbuh 4,37% dibandingkan Rp 78,55 yang diperoleh di kuartal ketiga 2019.

Seiring penyusutan pertumbuhan pendapatan, laba bersih yang diperoleh Sentral Mitra turun. Di kuartal ketiga 2020, laba bersih Sentral Mitra anjlok lebih dalam yakni 66,93% menjadi Rp 6,34 miliar menjadi Rp 2,87 miliar.

Adapun perolehan aset ikut menurun secara ytd sebesar 15,08% menjadi Rp 158,82 miliar dari Rp 187,03 miliar pada akhir 2019. Jumlah liabilitas menurun 50,40% menjadi Rp 26,25 miliar dari Rp 52,93 miliar. Jumlah ekuitas ikut menurun 1,13% menjadi Rp 132,27 miliar dari Rp 134,09 miliar.

Baca Juga: Sentral Mitra Informatika (LUCK) yakin pendapatan bisa tumbuh 30% tahun ini

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet Using Psychology-Based Sales Tactic to Increase Omzet

[X]
×