kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Tol Kunciran-Serpong segera beroperasi, sejumlah proyek properti terangkat pamornya


Selasa, 13 Agustus 2019 / 16:14 WIB
Tol Kunciran-Serpong segera beroperasi, sejumlah proyek properti terangkat pamornya
ILUSTRASI. Pembangunan jalan tol Serpong-Kunciran

Sumber: Kompas.com | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Jalan Tol Kunciran-Serpong sebentar lagi dibuka untuk umum. Tol ini dirancang sepanjang 11,4 kilometer. Kepala Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Danang Parikesit mengatakan, pengoperasian jalan berbayar sepanjang 11,4 kilometer ini paling cepat pertengahan tahun 2019.

"Tol Kunciran-Serpong yang merupakan bagian dari Tol Jakarta Outer Ring Road (JORR) 2, ini satu dari sembilan tol yang akan diresmikan tahun 2019 ini," kata Danang dalam keterangan tertulis, Senin (12/8).

Baca Juga: Sembilan ruas jalan tol siap diresmikan hingga akhir tahun 2019, ini rinciannya

Terdiri atas dua seksi, tol yang digarap PT Marga Trans Nusantara tersebut membentang dari Seksi I Kota Tangerang Selatan sepanjang 6,72 kilometer dan Seksi II Kota Tangerang sepanjang 4,42 kilometer.

Kehadiran tol ini diharapkan dapat mendukung kelancaran arus kendaraan terutama dari Serpong menuju Bandara Internasional Soekarno-Hatta, dan sebaliknya.

Selain itu, menurut Director Research and Consultancy Cushman and Wakefield Arief Rahardjo, dampaknya terhadap sektor properti juga akan secara langsung meningkatkan nilai jual, terutama properti di kawasan-kawasan yang dilintasinya.

Baca Juga: Akan Terima Pembayaran Rp 6 Triliun, Ini Proyek Wijaya Karya (WIKA) yang Mau Tuntas

Properti-properti apa sajakah itu? Arief memprediksi, township  atau pengembangan perumahan skala kota yang awalnya belum memiliki akses tol atau exit toll langsung seperti BSD City, Alam Sutera, dan Bintaro Jaya, bakal terkena dampak sangat besar.

"Hal ini dimungkinkan, karena sebagian besar dari masyarakat Jadebotabek masih mengandalkan mobil privat untuk transportasi," ujar Arief kepada Kompas.com, Senin (12/8).

Kawasan-kawasan ini, kata Arief, sudah lama diincar pengembang. Terutama pengembang yang belum memiliki land bank.

Baca Juga: Waskita (WSKT) akan terbitkan global bond Rp 3 triliun

Sementara bagi pengembang yang sudah lama memiliki land bank akan segera merealisasikan rencananya untuk membangun proyek baru.

Biasanya, pengembang akan berusaha mendapatkan lahan yang lokasinya dekat degan exit toll. Atau, apabila memang sudah punya landbank, pengembang akan berusaha mendapatkan exit toll langsung.

Selain mereka, tentu saja keluarga muda dan konsumen pembeli rumah pertama yang belum menemukan rumah idaman. "Karena di area-area ini, harga propertinya masih relatif lebih terjangkau bagi keluarga muda," imbuh Arief.

Baca Juga: Tol Cijago Seksi II siap beroperasi, akses warga Depok kian mudah

Rumah dengan luas bangunan sekitar 55-116 meter persegi dan dimensi lahan 60-105 meter persegi, masih dibanderol dengan harga serentang Rp 1 miliar hingga Rp 1,5 miliar.



Video Pilihan

TERBARU

Close [X]
×